A Year. March

Time flies. 

Rasanya, baru Maret taun kemaren aku diajak Kak Emil Fahmi Yakhya untuk gabung di Tim Senator HMIF 2012/13 nya.

Rasanya, baru kemaren aku – yang ga tau apa2 tentang dasar kemahasiswaaan ITB – perdana ngebaca Konsepsi AD/ART KM-ITB karena dipaksa beliau buat ngasih komentar di tiap paragrafnya. Abis ngebaca itu, aku baru nyadar “oh begitu ya kenapa kemahasiswaan ITB perlu dibentuk” “hmm logis juga alesan anggota KM-ITB cuma yang S1 aja” “gini ya harusnya KM-ITB yang ideal, masalahnya A B C”

Penyusunan proker demi proker Tim Senator HMIF, yang kami bahas bersama di Hanamasa & Mcd, jadi awal internalisasi tim. Kami bermimpi bersama, kami ngerancang langkah taktis dan teknis bersama. Sejak itu dan hari demi hari, aku makin tau cara mengkadernya bosku itu luar biasa. Beliau bisa ngasih tugas yang remeh-remeh dan sekilas ga penting, tapi setelah berhari-hari bahkan berbulan-bulan, baru ketauan kalo tugas yang dikasih Kak Emil itu berguna banget. Beliau bisa ngeliat permasalahan secara menyeluruh, tapi ngebiarin kami nyicil ngeliat secara sedikit-sedikit dulu sesuai kapabilitas kami.

Dan aku masih inget, hari pertama ikutan rapat Kongres. Pas dateng, aku deg-degan banget, karena ngerasa ga cukup layak buat gabung.“Gila! Ini Kongres, yang katanya megang kekuasaan tertinggi di KM-ITB. Pasti orangnya super banget, hebat banget. Pasti bahasannya berat & orang2nya idealis” Tapi ternyata, Kongres bukan tempet sehoror itu.

Mereka orang-orang hebat, tapi masih manusia. Masih bisa ngomong OOT bercanda, mereka masih bisa lupa beberapa hal. Mereka, masih kumpulan manusia. Karena itu, aku beraniin diri buat nanya & ikutan diskusi di situ. Walau pertanyaanku ga berbobot hehe, tetep direspon & dikasih pemahaman dengan sabar; yang ngebikin aku jadi berani belajar di Kongres.

Makin terlibat di sini, aku makin berhasrat buat belajar. Makin mencintai kemahasiswaanku. Makin tau, impact dari kemahasiswaan ini besar loh. Orang-orang yang dibentuk di KM-ITB ini, adalah orang yang bakal membangun Indonesia beberapa puluh tahun ke depan. Kita bersamalah  yang menyiapkan orang-orang itu. Kita, di sini, lagi nyiapin orang-orang yang bakal kontribusi untuk bangsa dengan caranya masing-masing.

Di Kongres KM-ITB 12/13 inilah aku tau senator-senator KM-ITB itu orang-orang luar biasa. Cara ngomongnya. Cara nyampeinnya. Cara ngeliat akar permasalahan dan solusinya. Cara ngatur rapatnya. Cara mengkader orangnya. Dan keikhlasan buat kontribusinya. Mereka bukan orang-orang sempurna, tapi sejauh ini, dengan bergabung di Kongres 12/13 inilah aku paling bisa terinspirasi dengan begitu banyak orang.

Sekarang, 27 Maret 2013.

Sekarang, setaun sejak mengawali pembelajaran luar biasa ini, beberapa hal bakal berubah.

Saya yang bakal di posisinya Kak Emil dulu. Saya yang turut serta menjamin KM-ITB, yang makin  lama makin kucintai ini, bakal bermanfaat buat warganya.

Saya, yang bakal mencetak kader yang kokoh. Yang mau belajar. Yang mencintai kemahasiswaan kita, yang gelisah akan keadaan dan gatel buat ngebuat perubahan kontruktif.

Menjadi Senator maupun tim, bukan hal ringan. Waktu tetep berjalan 24 jam, sedangkan amanah yang dibawa vital dan akademik ga boleh ditinggal; perlu effort buat disiplinin diri dalam ngebagi waktu. Tapi insyaAllah saya ada mekanisme buat ngehapus kekhawatiran itu :)

Syafira Fitri Auliya

Semesta dengan segala konspirasinya, udah begitu baik meletakkan saya di sini. Dan kalaupun bisa ngulang waktu, saya tetep bakal memilih jalan ini :)

Advertisements

13/14

Menjelang kepengurusan 2013/14. Yang berarti menjelang ngelaksanain mimpi yang terhimpun dan janji yang terlontar.

Beberapa bulan ini, aku lagi mengkaji warna leadershipku. Ngebikin komitmen buat nyikapi kekurangan, dan ngingetin diri buat ningkatin yang rasanya cukup tepat. Saya post disini ya biar temen-temen bisa tegur kalo selama keberjalanan ternyata saya ga konsisten :-)

1. Suka gatel buat turun tangan ngelakuin semuanya sendiri

Ini kelemahan utamaku & beberapa kali dikomplen haha. Kepengurusan depan, saya bertekat buat percaya sama orang yang udah kuamanahi. Hasilnya gimana-gimana, no problemo. Yang penting tim saya udah usaha buat ngelakuinnya. Yang penting dia jadi tau gimana hasil karyanya : kalo bagus, puas. Kalo kurang, tau harus diperbaiki di mana. Silakan berkarya sesuai warnanya dia, sesuai mimpinya. Jangan takut salah/disalahin, karena ada saya yang siap ngedukung hehe

2. Ga enakan buat nyuruh-nyuruh orang, kurang tegas

Inisiasi dan internalisasi bakal jadi fokus utamaku di tim. Timku perlu punya mimpi juga di sini, biar mereka berinisiatif dan punya rasa having di amanah mereka (alesan terbesarnya sih karena aku emang ga punya skill-bikin-orang-bergerak kalo dia ga sadar esensinya hehe). Sebisa mungkin aku ga ngasih arahan teknis; yang bakal kukasih arahan konsep dan silakan terjemahin ke teknis yang disukai. Kalo ada mimpi tinggi yang belom pernah dicoba, mari kita coba bareng-bareng; siapa tau kita mampu ngelakuinnya :D

Sebulan menjelang pelantikan ini, aku sama sekali belom mikirin lagi teknis (calon) prokerku. (Calon) prokerku baru sebatas yang kuutarain di hearing aja. Sisanya, monggo masing – masing Ketua Bidang norehin warna di proker yang dia pegang. 

Buat isu yang urgen & butuh aspirasi segera gimana? Sistemku adalah TIAP tema isu ada penanggung jawab. Contoh : isu Multikampus penanggung jawabnya si A. Maka si A yang bakal berkarya jadi koordinator buat isu Multikampus. 1) Dia bakal minta Bidang Informasi buat nyari informasi, 2) dia bakal minta Bidang Aspirasi buat narik aspirasi, 3) dan dia sendiri yang bakal publikasiin ke warga perkembangan dari isu itu. Catatan banget, dia ga boleh ngelakuin semua itu sendirian. Semua di tim bakal kebagian isu yang di-koordinator-in. Biar semua tau rasanya jadi koordinator dan di-koordinator-in. Aku percaya orang yang pernah memimpin, bakal lebih tergerak buat bantuin orang yang lagi mimpin” :D 

Kalo ternyata ada isu X yang akhirnya ga ke-handle? Warga bakal ga dapet isu tersebut dengan maksimal, dan aku ga take over isu X. Tetep si penanggung jawab yang bakal megang isu tersebut; dia memulai dan dia mengakhiri. Tapi biar HMIF tetep bisa ngehasilin suara, saya bakal informasiin dan nampung aspirasi dari Ketua Himpunan & Koordinator DPP aja; Buat informasi & aspirsi warga, tetep bakal dikoordinatorin sama penanggung jawab isu X.

Metode ini sepanjang pengetahuanku bener-bener baru & aku gatau bakal lebih bagus / ega dari metode yang sekarang. Celah-celahnya belom kebayang cukup mateng. Tapi, kuputusin buat coba dulu aja. Trial and error. Kalo ternyata ga efektif kan seenggaknya kepengurusan depan jadi bisa ngambil pembelajaran dari sini dan ga ngulang kesalahan yang sama :3

Yap.

Saya antusias. 

Protected: Password : tagline Pemilu HMIF 2013

This content is password protected. To view it please enter your password below:

Finally

Selamat siang, herephy.wordpress.com-ku

Maafkan buat berbulan-bulan tanpa postingan baru ini. Walo belom ngepost, saya secara berkala selalu ngecek traffic, dan itu ngebikin saya ngrasa punya semangat buat tetep nulis hehe. Thanks for still coming here people, It means alot for me ☺

Nah beberapa bulan ini, cukup banyak renungan yang sengaja kusimpen, biar bisa kubagi di postingan ini. Semoga menikmati :)

1.Akhirnya, aku bisa bener-bener ngerasa move on. Dan itu terjadi bergitu aja, tanpa aku paksain diri buat move on.

Jadi beberapa minggu lalu, kami ketemu di forum terpusat. Dia di depanku, cuma jarak semeteran dan kami ngobrol dengan orang2 yang sama. Tapi, aku terpaksa dapet kesimpulan kalo dia ga mau mandang aku. Sampe, kebetulan pandangan mata kami bertemu — dan i felt nothing. Itu bikin aku akhirnya sadar kalo ini udah bener-bener selese. Baik perasaannya dia, maupun perasaanku.

Selama 2 taun ini nunggu dia, dengan naif & percaya diri, aku pikir dia ngehindari aku karena dia takut ga bisa move on kalo ketemu aku lagi. Kupikir dia takut jatuh cinta lagi. Tapi waktu kami berpandangan, aku yakin itu bukan pandangan mata orang yang masih punya perasaan. Pandangan dia ke aku .. kosong. Tanpa ekspresi; tanpa kata-kata yang tertahan buat diucapin. Dan waktu itu, dengan mengejutkan ternyata pandangan mataku juga sama kosongnya.

Padahal selama ini, aku niat nungguin dia sampe beberapa taun lagi. Berusaha upgrade diri, demi lebih pantes buat dia. Berusaha ngasih dia perhatian tanpa peduli dia ngebales ato ega. Tapi, ternyata aku lelah. Aku bisa kalo ga ngeharep balesan dari dia. Tapi, aku ga bisa kalo dia ga mau menerima perhatian itu. Semua perasaanku ke dia, udah habis termakan waktu & lelah.

Setelah 2 taun, akhirnya aku bisa berkonklusi : Buat move on, ga perlu paksain diri. Kalo masih suka, biarkan itu mengalir. Ga perlu dipaksa padam, karena itu bakal menyiksa diri. Bebaskan diri aja buat ngasih perhatian dari jauh, biarkan diri menikmati kesuksesannya dia. Sampe akhirnya, akan ada titik dimana hati kita bakal memilih : Lanjutin penantian – atau sadar bahwa perasaan kitapun udah selesai.

Thanks 08xxxx19290 udah jadi bukti terakhir TER pernah jadi milikku. Sekarang, nomer itu udah ga kugunain :) Please kindly ask me for my new number ya ppl

2. Saat ini, aku lagi proses merangkai mimpi bersama di lembaga. Nyari tau apa kebutuhan dari massa & lembaga, dan benturin sama mimpi pribadiku. And IT IS FUN! :) Saya menikmati banget proses ini. Dinamisasi ini. Nyari ide baru yang kira2 dibutuhin & bisa dilakuin. Matengin implementasi dari yang udah bagus. Siasati kelemahan diri. Berusaha memantaskan diri.

I know.. ini ga mudah & butuh efford yang lumayan, tapi saya mutusin buat mencoba dulu. Kasih usaha terbaik yang bisa kulakuin. Entah apapun hasil akhirnya, seenggaknya aku berusaha ngasih ide & analisis kondisi yang siapa tau bisa berguna buat siapapun calon terpilih.

“Sumbangsihku mungkin tak berarti. Tapi ikhlas kubaktikan semua” – Hymne KM-ITB

Apapun hasilnya, pasti itu yang terbaik buatku. Buat lembagaku. Pegang erat dasar, catat dalem-dalem titipan mimpi dari orang-orang yang percaya. Kepercayaan ini harus dibayar tuntas

3. Ya. Saya antusias :)

High Five

Everything happens with a reason.

1. Aku sempet ngambek berat & hardfeeling karena seseorang. Beberapa kali menyendiri buat ngeluapin tangis. Tapi; akhirnya saya tersadar : keadaan ga bisa terus dibiarin kayak gini. Banyak hal besar yang harus dicapai dengan berhubungan dengan seseorang itu. Kalau ga cukup mampu mengubah orang, maka sikapkulah yang harus berubah. Hilangin semua judgement jelek. Usahain senyum dengan hati.

Begitu saya bertekat gitu, secara ajaib pada saat yang sama orang itu juga berubah (padahal aku belum berbuat apapun). Saya bersyukur. Dan sekaligus malu pada diri sendiri. Sebelumnya, aku sempet berpikir dia sama sekali ga bisa berubah, bakal percuma kalo dikasih kesempatan berubah. Ternyata itu pikiran sangat sok tau. Semua orang punya kesempatan buat berubah, asal dikasih kesempatan.

Sekaligus, pengalaman itu bikin aku makin menseleksi sikapku ke orang. Harus hargai orang. Harus bikin orang lain nyaman. Jangan gini jangan gitu. Karena aku udah ngrasain ga enaknya kalo ada sosok yang seperti orang itu (sebelum dia berubah), jangan biarin orang lain ngrasain hal yang sama karena sikapku

2.  (About TER again?) Hmm aku bahkan gatau harus nulis apa lagi tentang TER. Terlepas dari masa lalu kita, sekarang saya kenal dia, tapi saya ga kenal dia. Kenal sebagai profesional, ga kenal sebagai personal. Hampir 2 taun sejak putus komunikasi, akhirnya aku udah bisa ngetawain kisahku. Mungkin, cuma egokulah yang nyebabin aku masih & masih belum let go sama semua ini. But I will :)

3. Saat kita mengkader, sebenernya kitalah yang terkader. Dulu saat dikader, aku cuma mikirin tentang diriku & mungkin angkatanku. Tapi saat mengkader, kita sepenuhnya mikirin tentang orang lain, analisis kondisi, harus memahami materi secara menyeluruh. Kaderisasi itu seumur hidup, karena kita juga belajar seumur hidup kan?

4. Blog ini udah berubah tujuan sejak pembuatannya. Pas ngebuat, aku berniat ngejadiin blog ini sebagai ajang buat nyeritain kekonyolan hidupku (lari ngelilitin korden kelas, ayunan yang overload, dsb) — karena dulu kupikir dulu orang berekpektasi yang konyol-lucu dari aku. Tapi makin ke sini, aku ga terlalu mau menuruti ekspektasi orang. Saya begini adanya, dengan keseriusan-ga-nyantai-seremku, dengan kengambekanku, dengan perfeksionisku. Akhirnya, blog ini pun jadi mengikuti perubahanku. Ga ada lagi kejadian konyol yang bisa kuceritain karena hidupku udah enggak kucari-cari sisi konyolnya lagi. Sekarang aku udah jauh dari over-gerak, jadi mohon maaf bakal mengecewakan kalau masih ada yang berekpektasi saya bakal lari-lari menyeberangi kelas sambil lompat lagi hehehe :) Sekarang penyumbang terbesar traffic blog ini dari postingan tentang USM ITB & Test Psikotes. Terimakasih yang udah ngebaca, semoga bermanfaat ;)

5. /Terimakasih buat yang udah nerima perubahanku. Ngasih saya kesempatan buat berubah ☺/

Tumblr

Halo. Bulan ini aku baru punya account tumblr buat nyalurin pikiran2 randomku. Pikiran random yg mungkin remeh , tapi kayaknya terlalu sayang buat dilupain. Karena pembelajaran bisa kita dapet dari kejadian sehari-hari kan? :)

Tumblr ini bakal jadi notes keberjalanan hariku, yg berarti insyaAllah bakal ada postingan baru perhari.

Nah walau ada tumblr, bukan berarti wordpress bakal kutinggalin. Diwordpress, sebisa mungkin aku nulis hal-hal yg udah kusaring, yang udah kurenungin. Kalo ada masalah, coba selesein dulu, ambil hikmahnya, baru ditulis di sini. Siapa tau, bakal ada orang yg bisa ngambil hikmah juga dari situ :)

Tapi di tumblr, aku mencoba lebih jujur. Rasa bersyukur, kegalauan, kebahagiaan, kesedihan, rasa sebel, semua sebisa mungkin kuekpresiin. Celotehan harian itu kupakai buat look-back, liat gimana Syafira udah berkembang dari hari-ke-hari, atau justru menurun perharinya.

Please meet the real-Syafira
at http://firauliya.tumblr.com

Revolusi

2 semester kemaren, akademikku literally terjun bebas. IP Semester 2 turun 1.00 dibanding Semester 1. Semester 3 turun lagi dari Semester 2.

Amanah2  di dua semester terakhir bikin hampir tiap hari di kampus sampe pagi, jam kuliahpun ga bisa konsen akademik. Jadinya semua materi sesemester kukebut di minggu terakhir sebelum UTS UAS. Padahal, Im not a genius one. Aku tipe harus rajin, bukan sekali nyoba langsung nangkep. Nilai di semester 1 kudapet dengan usaha lumayan : tiap habis kuliah, semua materi kucek lagi & catetan kusalin ulang. Lahap buku2 referensi. Kalo masih ada yang belom ngerti, tuntasin di kelas. PR kerjain langsung abis dirilis. Jam 9 udah di kosan kalo ga ada yang khusus

Bapak Ibu emang support semua kegiatanku, tapi orang tua mana sih yang ga kecewa nilai anaknya terjun bebas gini? :_( Padahal aku Alhamdulillah udah dikasih finansial more than enough. Perhatian juga cukup banget : tiap pagi dibangunin, tiap malem ditelpon lagi buat ngobrol

Semester ini, semua harus kuubah

Abis minggu lalu nyelesein amanah terakhir, aku janji sama diri sendiri buat ga nerima kegiatan di luar batas menikmatiku lagi. Sampe saat ini, aku mohon maaf ke 7 atau 8 amanah yang sebenernya menarik banget. Buat setaun ke depan, baru 1 amanah yang insyaAllah bakal kufokusin & kunikmati keberjalanannya :) Plus kalo cocok waktunya, rasanya mau banget merintis pengabdian masyarakat yang nyata semacem ngajar / bikin desa mitra. Kepanitiaan dan organisasi yang cuma buat aktualisasi diri udah kerasa worthless hehe. Karna jauhhh lebih berharga kalo bisa ngasih sesuatu ke sekeliling, sambil tetep ngambil pembelajaraan buat diri sendiri kan? :D Develop ourselves by developing others.

Semester ini, akademik insyaAllah bakal kupegang

Jujur, awal semester ini aku merasa salah jurusan. Mungkin gara2 persepsiku bidangku ini bukan bidang yang berhubungan sama orang, bukan bidang yang bisa ngasih pengabdian langsung ke masyarakat. Tapi ternyata, aku salah. Bidang ini ga 100% ngurung diri berkutat bikin program. Di Teknik Infomatika ITB, pola pikirlah yang dibentuk. Pola pikir nyelesein masalah dengan metode tersingkat & terefektif. Kalo mau jadi programmer, bisa. Tapi kalo mau di BUMN/birokrasi, pola pikir yang dibentuk di sini bisa juga dipake. Karena ilmu, sepenuhnya ga ada yang sia-sia

Soooo, mari nikmati pendidikan akademik.

  • Duduk harus paling depan biar ga ada opsi tidur
  • Sama sekali ga peduli getaran HP. Kecuali telpon, berarti semua bisa ditunda sampe break kuliah
  • Catet materi
  • Tiap kuliah harus nanya, kedengeren sekonyol apapun pertanyaannya. Ini maksa diri kita buat selalu merhatiin materi
  • Tugas jangan nyontek plek. At least minta ajarin caranya, biar ada ilmu yang nempel

Ga perlu terlalu ngejar nilai, tapi kejar pola pikir. Pola pikir problem solver, pola pikir pembelajar. Karena di sini dengan amanah orang tua untuk belajar akademik. Karena di sini dengan subsidi rakyat 30 juta / taun. Karena semua pembelajaran ini, pada saatnya harus kembali untuk rakyat