Category Archives: kuliah

Godspeed.

Kita sedang berselancar di lautan kehidupan.

Ada kalanya, kita menikmati papan selancar kita terbawa arus begitu aja; dan ada kalanya perlu dayuh untuk menuju ke tengah lautan. Papan selancar-pun terkadang terbalik membuat kita tenggelam menelan air; memberi pilihan untuk menertawakan diri dengan geli, atau marah ke lautan karena membuat kita tenggelam.

Everything happens with reason. Kejadian-kejadian yang dulu rasanya bikin senyum-pun susah, ternyata sekarang jadi hal yang kutertawakan dan kusyukuri.

  1. Di amanah kami masing-masing, aku berinteraksi sama TER lagi. Maafkan aku karena mention dia kembali, tapi ini begitu lucu buatku :—} Masih inget banget, dulu aku menanti setiap kesempatan bisa ketemu sama dia, buat ngobrol sama dia. Tapi sekarang saat kesempatan itu udah ada, i feel nothing. Aku ketawa-ketawa aja pas orang-orang sekitar godain kami. Hatiku memang tak lupa kalo dulu pernah bahagia dengan sekedar ngeliat senyumnya dan mengingat cara dia memanggilku. Tapi .. thats all. Kami telah melalui jalan kami masing-masing. Kami-pun sepertinya sama-sama tau kalo itu adalah masa lalu. Kotak Pandoraku, sekarang sudah berani kuintip sewaktu-waktu dengan senyum geli tersemat di hati. Dan percayalah, perasaan lepas ini salah satu perasaan tertentram yang pernah kurasain.
  2. Periode kepengurusan ini mungkin periodeku mempunyai amanah dan jaringan tertinggi dibanding periode lain di Kampus Ganesha. Dan aku mentransformasikan itu untuk mewujudkan mimpi-mimpiku yang terpendam hehe. Kongres KM-ITB yang apresiatif dan KM-ITB yang aware terhadap Senator-Senatornya kucoba wujudkan melalui media-media Kongres. Semangat transparansi dan inspirasi kucoba tuangkan dalam dokumen “Diary Senator HMIF” yang insyaAllah terbit perbulan (sudah ada edisi AprilMeiJuni & Juli). Sebagai transfer knowledge dan agar periode mendatang tak mengulang kesalahan yang sama, kami buat dokumen yang berisi pola pikir kebijakan-kebijakan maupun kesalahan yang pernah terjadi. Ada proyek kolaborasi “Senandika Ganesha” yang insyaAllah akan segera dirilis. Semua itu, bikin aku makin tau kalau masih banyak banget yang perlu kupelajari dan tingkatin buat menjalani amanah ini :) Tau kan rasanya bisa pelan-pelan merealisasikan mimpi yang terpendam? Bahagia.
  3. Melewati usia dua puluh satu, pintaku ke Allah cukup berbeda dari taun-taun belakang. Dulu, doaku minta A B C yang didominasi keinginan. Sekarang permintaan yang kumohonkan dari Pemilik Semesta bentuknya cukup abstrak, yang aku sendiri-pun belum tau akan jadi seperti apa. Beberapa pola pikir juga mulai berubah. Pada waktu ospek dulu, orang-orang yang harus-sholat-begitu-Adzan dan harus-taraweh-berjamaah-di-Masjid itu kupikir menyusahkan karena ganggu kumpul angkatan (haha ya, sedangkal itu pemikiranku). Sekarang ospek/kumpul angkatan/acara himpunan-lah yang kurasa ganggu orang ibadah. Ramadhan yang cuma sebulan dalam setaun rasanya terlalu sayang kalau terlewatkan hanya demi acara almamater yang duniawi kan? ;)

Saat menuliskan ini, kantung bersyukurku jadi tumpah ruah. Banyaak berkah yang dengan Godspeed udah terjadi di hidupku; dan waktu, masih berjalan dan terus berjalan dengan menyenangkan.

“Maka nikmat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan?” Semoga kita salah satu yang berkesempatan mengucap “tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan”

Finally

Selamat siang, herephy.wordpress.com-ku

Maafkan buat berbulan-bulan tanpa postingan baru ini. Walo belom ngepost, saya secara berkala selalu ngecek traffic, dan itu ngebikin saya ngrasa punya semangat buat tetep nulis hehe. Thanks for still coming here people, It means alot for me ☺

Nah beberapa bulan ini, cukup banyak renungan yang sengaja kusimpen, biar bisa kubagi di postingan ini. Semoga menikmati :)

1.Akhirnya, aku bisa bener-bener ngerasa move on. Dan itu terjadi bergitu aja, tanpa aku paksain diri buat move on.

Jadi beberapa minggu lalu, kami ketemu di forum terpusat. Dia di depanku, cuma jarak semeteran dan kami ngobrol dengan orang2 yang sama. Tapi, aku terpaksa dapet kesimpulan kalo dia ga mau mandang aku. Sampe, kebetulan pandangan mata kami bertemu — dan i felt nothing. Itu bikin aku akhirnya sadar kalo ini udah bener-bener selese. Baik perasaannya dia, maupun perasaanku.

Selama 2 taun ini nunggu dia, dengan naif & percaya diri, aku pikir dia ngehindari aku karena dia takut ga bisa move on kalo ketemu aku lagi. Kupikir dia takut jatuh cinta lagi. Tapi waktu kami berpandangan, aku yakin itu bukan pandangan mata orang yang masih punya perasaan. Pandangan dia ke aku .. kosong. Tanpa ekspresi; tanpa kata-kata yang tertahan buat diucapin. Dan waktu itu, dengan mengejutkan ternyata pandangan mataku juga sama kosongnya.

Padahal selama ini, aku niat nungguin dia sampe beberapa taun lagi. Berusaha upgrade diri, demi lebih pantes buat dia. Berusaha ngasih dia perhatian tanpa peduli dia ngebales ato ega. Tapi, ternyata aku lelah. Aku bisa kalo ga ngeharep balesan dari dia. Tapi, aku ga bisa kalo dia ga mau menerima perhatian itu. Semua perasaanku ke dia, udah habis termakan waktu & lelah.

Setelah 2 taun, akhirnya aku bisa berkonklusi : Buat move on, ga perlu paksain diri. Kalo masih suka, biarkan itu mengalir. Ga perlu dipaksa padam, karena itu bakal menyiksa diri. Bebaskan diri aja buat ngasih perhatian dari jauh, biarkan diri menikmati kesuksesannya dia. Sampe akhirnya, akan ada titik dimana hati kita bakal memilih : Lanjutin penantian – atau sadar bahwa perasaan kitapun udah selesai.

Thanks 08xxxx19290 udah jadi bukti terakhir TER pernah jadi milikku. Sekarang, nomer itu udah ga kugunain :) Please kindly ask me for my new number ya ppl

2. Saat ini, aku lagi proses merangkai mimpi bersama di lembaga. Nyari tau apa kebutuhan dari massa & lembaga, dan benturin sama mimpi pribadiku. And IT IS FUN! :) Saya menikmati banget proses ini. Dinamisasi ini. Nyari ide baru yang kira2 dibutuhin & bisa dilakuin. Matengin implementasi dari yang udah bagus. Siasati kelemahan diri. Berusaha memantaskan diri.

I know.. ini ga mudah & butuh efford yang lumayan, tapi saya mutusin buat mencoba dulu. Kasih usaha terbaik yang bisa kulakuin. Entah apapun hasil akhirnya, seenggaknya aku berusaha ngasih ide & analisis kondisi yang siapa tau bisa berguna buat siapapun calon terpilih.

“Sumbangsihku mungkin tak berarti. Tapi ikhlas kubaktikan semua” – Hymne KM-ITB

Apapun hasilnya, pasti itu yang terbaik buatku. Buat lembagaku. Pegang erat dasar, catat dalem-dalem titipan mimpi dari orang-orang yang percaya. Kepercayaan ini harus dibayar tuntas

3. Ya. Saya antusias :)

High Five

Everything happens with a reason.

1. Aku sempet ngambek berat & hardfeeling karena seseorang. Beberapa kali menyendiri buat ngeluapin tangis. Tapi; akhirnya saya tersadar : keadaan ga bisa terus dibiarin kayak gini. Banyak hal besar yang harus dicapai dengan berhubungan dengan seseorang itu. Kalau ga cukup mampu mengubah orang, maka sikapkulah yang harus berubah. Hilangin semua judgement jelek. Usahain senyum dengan hati.

Begitu saya bertekat gitu, secara ajaib pada saat yang sama orang itu juga berubah (padahal aku belum berbuat apapun). Saya bersyukur. Dan sekaligus malu pada diri sendiri. Sebelumnya, aku sempet berpikir dia sama sekali ga bisa berubah, bakal percuma kalo dikasih kesempatan berubah. Ternyata itu pikiran sangat sok tau. Semua orang punya kesempatan buat berubah, asal dikasih kesempatan.

Sekaligus, pengalaman itu bikin aku makin menseleksi sikapku ke orang. Harus hargai orang. Harus bikin orang lain nyaman. Jangan gini jangan gitu. Karena aku udah ngrasain ga enaknya kalo ada sosok yang seperti orang itu (sebelum dia berubah), jangan biarin orang lain ngrasain hal yang sama karena sikapku

2.  (About TER again?) Hmm aku bahkan gatau harus nulis apa lagi tentang TER. Terlepas dari masa lalu kita, sekarang saya kenal dia, tapi saya ga kenal dia. Kenal sebagai profesional, ga kenal sebagai personal. Hampir 2 taun sejak putus komunikasi, akhirnya aku udah bisa ngetawain kisahku. Mungkin, cuma egokulah yang nyebabin aku masih & masih belum let go sama semua ini. But I will :)

3. Saat kita mengkader, sebenernya kitalah yang terkader. Dulu saat dikader, aku cuma mikirin tentang diriku & mungkin angkatanku. Tapi saat mengkader, kita sepenuhnya mikirin tentang orang lain, analisis kondisi, harus memahami materi secara menyeluruh. Kaderisasi itu seumur hidup, karena kita juga belajar seumur hidup kan?

4. Blog ini udah berubah tujuan sejak pembuatannya. Pas ngebuat, aku berniat ngejadiin blog ini sebagai ajang buat nyeritain kekonyolan hidupku (lari ngelilitin korden kelas, ayunan yang overload, dsb) — karena dulu kupikir dulu orang berekpektasi yang konyol-lucu dari aku. Tapi makin ke sini, aku ga terlalu mau menuruti ekspektasi orang. Saya begini adanya, dengan keseriusan-ga-nyantai-seremku, dengan kengambekanku, dengan perfeksionisku. Akhirnya, blog ini pun jadi mengikuti perubahanku. Ga ada lagi kejadian konyol yang bisa kuceritain karena hidupku udah enggak kucari-cari sisi konyolnya lagi. Sekarang aku udah jauh dari over-gerak, jadi mohon maaf bakal mengecewakan kalau masih ada yang berekpektasi saya bakal lari-lari menyeberangi kelas sambil lompat lagi hehehe :) Sekarang penyumbang terbesar traffic blog ini dari postingan tentang USM ITB & Test Psikotes. Terimakasih yang udah ngebaca, semoga bermanfaat ;)

5. /Terimakasih buat yang udah nerima perubahanku. Ngasih saya kesempatan buat berubah ☺/

Revolusi

2 semester kemaren, akademikku literally terjun bebas. IP Semester 2 turun 1.00 dibanding Semester 1. Semester 3 turun lagi dari Semester 2.

Amanah2  di dua semester terakhir bikin hampir tiap hari di kampus sampe pagi, jam kuliahpun ga bisa konsen akademik. Jadinya semua materi sesemester kukebut di minggu terakhir sebelum UTS UAS. Padahal, Im not a genius one. Aku tipe harus rajin, bukan sekali nyoba langsung nangkep. Nilai di semester 1 kudapet dengan usaha lumayan : tiap habis kuliah, semua materi kucek lagi & catetan kusalin ulang. Lahap buku2 referensi. Kalo masih ada yang belom ngerti, tuntasin di kelas. PR kerjain langsung abis dirilis. Jam 9 udah di kosan kalo ga ada yang khusus

Bapak Ibu emang support semua kegiatanku, tapi orang tua mana sih yang ga kecewa nilai anaknya terjun bebas gini? :_( Padahal aku Alhamdulillah udah dikasih finansial more than enough. Perhatian juga cukup banget : tiap pagi dibangunin, tiap malem ditelpon lagi buat ngobrol

Semester ini, semua harus kuubah

Abis minggu lalu nyelesein amanah terakhir, aku janji sama diri sendiri buat ga nerima kegiatan di luar batas menikmatiku lagi. Sampe saat ini, aku mohon maaf ke 7 atau 8 amanah yang sebenernya menarik banget. Buat setaun ke depan, baru 1 amanah yang insyaAllah bakal kufokusin & kunikmati keberjalanannya :) Plus kalo cocok waktunya, rasanya mau banget merintis pengabdian masyarakat yang nyata semacem ngajar / bikin desa mitra. Kepanitiaan dan organisasi yang cuma buat aktualisasi diri udah kerasa worthless hehe. Karna jauhhh lebih berharga kalo bisa ngasih sesuatu ke sekeliling, sambil tetep ngambil pembelajaraan buat diri sendiri kan? :D Develop ourselves by developing others.

Semester ini, akademik insyaAllah bakal kupegang

Jujur, awal semester ini aku merasa salah jurusan. Mungkin gara2 persepsiku bidangku ini bukan bidang yang berhubungan sama orang, bukan bidang yang bisa ngasih pengabdian langsung ke masyarakat. Tapi ternyata, aku salah. Bidang ini ga 100% ngurung diri berkutat bikin program. Di Teknik Infomatika ITB, pola pikirlah yang dibentuk. Pola pikir nyelesein masalah dengan metode tersingkat & terefektif. Kalo mau jadi programmer, bisa. Tapi kalo mau di BUMN/birokrasi, pola pikir yang dibentuk di sini bisa juga dipake. Karena ilmu, sepenuhnya ga ada yang sia-sia

Soooo, mari nikmati pendidikan akademik.

  • Duduk harus paling depan biar ga ada opsi tidur
  • Sama sekali ga peduli getaran HP. Kecuali telpon, berarti semua bisa ditunda sampe break kuliah
  • Catet materi
  • Tiap kuliah harus nanya, kedengeren sekonyol apapun pertanyaannya. Ini maksa diri kita buat selalu merhatiin materi
  • Tugas jangan nyontek plek. At least minta ajarin caranya, biar ada ilmu yang nempel

Ga perlu terlalu ngejar nilai, tapi kejar pola pikir. Pola pikir problem solver, pola pikir pembelajar. Karena di sini dengan amanah orang tua untuk belajar akademik. Karena di sini dengan subsidi rakyat 30 juta / taun. Karena semua pembelajaran ini, pada saatnya harus kembali untuk rakyat


DAT 2012 (Day 3) : ITB & Rekayasa Sosial


Moderator : Mukti (Menteri APK Kabinet KM ITB 2010/11)
Pembicara : Tizar Bijaksana (Presiden KM ITB 2010/11)

Himpunanku himpunanku, ga ada urusan sama himpunanmu apalagi KM – Familiar ya sama kata2 semacem ini? :’)

Saya setuju dengan arogansi himpunan, bahkan kekurangan yang saya rasa di himpunan saya itu kurangnya kebanggaan terhadap identitas. Tapi yang saya kritisi adalah secara umum adalah, lembaga2 ITB masih rendah kemauan untuk kolaborasi dengan lembaga lain untuk memajukan ITB. Untuk kepentingan rakyat.
Bahkan miris banget ngebaca di salah satu LPJ Pengabdian Masyarakat Lembaga A, salah satu kendalanya ‘Lembaga B ga mau berkolaborasi’. Padahal ini Pengabdian Masyarakat, yang tujuannya bener2 memberi karya nyata buat rakyat. Setuju ga kalo esesensi hidup baru kerasa saat kita melepas egoisme diri buat ngebantu orang? :_(

Semangat SATU ITB. Dari diskusi panel yang dipandu Yorga MTI 2009, para penerus lembaga di sini sebenernya sama2 tau masalah yang terjadi di ITB itu kurangnya semangat SATU ITB. Tau, kita semua tau. Tapi ga banyak yang bener2 bertindak buat ngubah itu.
Kita sama2 tau beberapa kaderisasi daerah (osjur/kadwil) terlalu kental dengan kebanggaan lembaga, bikin alam bawah sadar nganggep lembaga kitalah yang paling oke. Kita sama2 tau beban akademis ITB itu bikin stress, bikin ga pengen ngurusin hal lain selain ngeliat IP bagus. Kita sama2 tau posisi KM ITB bukan hal yang jadi prioritas di kehidupan kampus. Kita sama2 tau sekarang ITB menghadapi isu multikampus yang bakal nimbulin perubahan2 di acara kampus. Kita sama2 tau. Tapi, kita mau berbuat apa? Emang kita bisa berbuat sesuatu?

BANYAK.

Sadar kan kita yang taun depan bakal megang lembaga masing2? Sadar kan taun depannya lagi, salah satu dari kita yang bakal jadi pemimpin KM ITB? Sadar kan kita yang bakal jadi role model buat lingkungan masing2 : mau nyebarin hawa arogansi negatif ato semangat ngebangun Indonesia.
Di akhir sesi diskusi panel, kita ngasih kesimpulan yang bisa kita perbuat terhadap kondisi ini. Dari semua kesimpulan panjang-berbobot-bersampel, justru kesimpulan yang paling ngena & paling simple dari Sum IMMG 10. ‘Solusinya cuma satu : kita semua

Moderator : Angga Kusuma Qadafi (Menteri SosPol Kabinet KM ITB 2010/11)
Pembicara : Deni Priyatno (Direktur ProAktif Indonesia)

Pernah wondering ga sekarang kita gampang banget disetir? :) Sering kita beli barang A dengan harga mahal padahal ada barang B yang lebih murah & lebih bagus. Kalo mau menilik lebih lanjut, menarik bgt upaya di balik proses menyetir kebutuhan/pikiran orang banyak ini. Ato bahasa kerennya proses Rekayasa Sosial.
Ga perlu dibahas sebagai kajian berat, yuk cek sekeliling kita. Mungkin yang well-knowed : produk Apple. Selama jadi CEO Apple, (Alm) Steve Job nerapin semua ilmu Rekayasa Sosial dalam masarin produknya. Beliau punya ide inovative hebat, beliau punya nama besar Apple untuk menjual produknya dengan harga tinggi, beliau berhasil membuat mindset Apple menjadi produk gaya hidup.
Secara gamblangnya, rekayasa sosial adalah usaha untuk mengubah/mempengaruhi kondisi sosial. Contoh nyatanya ada di sekeliling kita. Dalam buku Tipping Point, Malcolm Gladwell memaparkan fakta & telaah ilmiah dari banyak kejadian yang mengubah dunia. Kemenangan Perang Dunia, keberhasilan penjualan produk, bahkan hal personal kayak sukses dapet pekerjaan.
Depend on objek & situasi, strategi mengubah ini bisa lewat fasilitatif, re-edukatif, persuasif, kekuasaan, atau kekerasan. Kita semua punya pemikiran & ide buat lingkungan kita kan? Tapi, ga semua orang bisa sukses ngebawa massa ke arah pemikiran kita 0:-)

DAT (DAY 2) : Mahasiswa

Moderator          : Abram Christopher (Menteri KaStrat Kabinet KM ITB 10/11)

Pembicara           : Syahganda (Geodesi 84) & Indra Kusuma (Presiden Unpad 03)

Tahun 70? Zaman itu urusannya apa sapa gue? — Malu sih, tapi itu pikiranku sebelumnya.

Dari dulu, sejarah bukan merupakan pelajaran favoritku. Rasanya males banget nginget2 siapa gimana kapan kejadian2 dulu (“ga kenal sama orang2nya, dah berlalu lagi”). Tapi ternyata, itu pikiran konyol. Kita belajar dari hal2 yang kita alami, tapi karena hidup kita ga cukup lama, kita belajar dari hal yang dialami orang lain. Dari sejarah.

Tempo hari, saya pernah membuat semacem ringkasan keberjalanan kemahasiswaan ITB dari masa ke masa (http://www.scribd.com/doc/79043951/Essay-Kemahasiswaan-ITB-Esok). Waktu SMP, saya butuh nilai Sejarah sehingga mengharuskan mengenal peristiwa Rengasdengklok dan Sumpah Pemuda. Dari situ, kita bisa sama2 liat mahasiswa memegang peranan sangat vital dalam sejarah bangsa Indonesia. Tanpa pemuda, Indonesia bisa jadi belom bisa mengibarkan bendera Merah Putih tanpa khawatir kepala terpenggal.

Sejarah yang medewasakan, tapi Sejarah pula yang memanipulasi. Kalo ujian ada pertanyaan ‘Organisasi apa yang pertama terbentuk di Indonesia?’, kita jawab ‘Budi Utomo’. Padahal kalo kita runut faktanya, Budi Utomo didirikan 20 Mei 1908 (Hari Kebangkitan Nasional) and.. di tahun 1905 berdiri Serikat Dagang Indonesia (SDI). Nahlo! Duluan SDI dong? Yap. Tapi kenapa Budi Utomo yang disebut organisasi pertama? Karena, SDI dianggap Belanda sebagai organisasi yang berbahaya, mereka melakukan perlawanan ekonomi. Budi Utomo lebih pro Belanda sehingga Belanda menonjolkan organisasi ini  (http://id.answers.yahoo.com/question/index?qid=20100318072130AAI6Hh9)

Mari cari fakta lain. Kenapa di lagu2 nasional, syairnya ‘Ibu Kita Kartini putri sejati’.. bukan ‘Ibu Kita Cut Nyak Dien’ atau ‘Ibu Kita Dewi Sartika’. Padahal dengan segala hormat, RA Kartini hanya berkirim surat kepada koleganya. Sedangkan Cut Nyak Dien & Dewi Sartika turun langsung ke medan perang untuk membela Indonesia. Tapi kenapa lebih menonjol RA Kartini? Karena… Belanda tak ingin memberi kesan bahwa perlawanan pada jaman dulu itu heroik. Belanda ingin memberi kesan perjuangan rakyat di bawah penjajahannya adalah perjuangan intelektual. Sejarah yang dimanipulasi

Di sini, peran mahasiswa sangat diperlukan. Kita sebagai kaum (yang mengaku) intelektual harus lebih kritis mencari fakta sejarah. Kita sebagai kaum (yang di ITB) disubsidi pajak rakyat sebesar Rp 30 juta/tahun harus memegang idealisme agar tak mudah dimanipulasi. Idealisme yang bisa dipertahankan jika kita sudah yakin dengan dasar idealisme kita, jika kita bertindak sesuai idealisme itu, dan kita mempunyai lingkungan yang mendukung idealisme itu. Idealisme kita, calon penerus bangsa <:)


Moderator          : Adam Pangeran (Kahim HMP 2010/11)

Pembicara           : Muhammad Iqbal (Geologi 96, Senator 3x, Ketua DAT 1)

Kenapa sih kita harus peduli sama rakyat? Selama kita hidup enak, selama IPK kita cukup buat ngejamin massa depan, kenapa kita harus peduli sama orang yang ga dikenal?

Serius, ini pikiran rendah. Tapi saya yakin dimiliki sama hampir semua mahasiswa (termasuk saya). Beban kuliah di ITB memang tinggi, apalagi di IF yang katanya beban kuliahnya terberat kedua di ITB. Mikirin tubes aja udah stress, kenapa perlu repot2 mikirin rakyat ya?

Boleh mikir kayak gitu, boleh banget. Asal kita di sini ga dibayarin sama rakyat. Berapa uang SPP kita sesemester? 5 juta? Mahal ya. Padahal biaya yang dibutuhin sesemester 20 juta. Terus sisa 15 jutanya dari mana? Dari pajak Pak Pak tukang sampah beli beras. Dari pajak Ibu Penjual Sayur beli sabun mandi. Dari rakyat, yang untuk makan diri sendiripun belom bisa.

Boleh mikir kayak gitu, boleh banget. Asal kita tega ngeliat kenyataan rakyat kelaparan keterbelakangan di sekitar kita. Asal kita ga cukup terhenyak dengan angka2 kemiskinan, kematian, pengangguran di sekitar kita.

Merasa tergugah tapi ga tau apa yang bisa dilakuin oleh kita mahasiswa? So do I. Saya ga tau harus & bisa berbuat apa buat buat rakyat. Kenyamanan yang kebetulan saya rasain selama ini bikin sense of prihatin saya masih rendah.

Tapi semakin saya tau realita yang terjadi di masyarakat, keadaan-keadaan yang sebenernya bisa diperbaiki, semakin saya merasa dibutuhkan. Semakin saya mau ga mau cinta sama rakyat, sama Indonesia kita. Semakin merasa pendidikan yang saya tempuh sekarang, pada saatnya harus kembali untuk rakyat.

Pembicara           : Ridwansyah Yusuf (Presiden KM ITB 2005)

Moderator          : Anjar Dimara Sakti (Menteri Keprofesian & Inovasi Kabinet KM ITB 2010/11)

Mau bikin Comserv, tapi kok cuma bisa bagi2 Indomie doang. Mau konsen di keprofesian tapi kok kalah karyanya sama anak SMK. Mau demo kok capek

Merasa ga, kita ini mahasiswa galau? Terlalu nyaman dengan status merdeka, dengan uang orang tua tiap bulan, dengan kebijakan pemerintah yang ga berpengaruh nyata ke kita (“cabe naik? No problemo. Emak masih mampu beli kok yiey”)

Dulu, mahasiswa masih punya momentum untuk bertindak. Dulu mahasiswa bisa berjuang ngegulingin presiden. Dulu mahasiswa bisa nyulik orang buat ngumandangin kemerdekaan. Dulu, Mahasiswa bisa ini itu. Sekarang mahasiswa bisa apa? Banyak.

Mari contek catetan kita, apa aja potensi mahasiswa & ga dimiliki pihak lain? Mahasiswa punya link jaringan. Mahasiswa punya semangat idealisme yang belum terkikis sama pengaruh ekonomi politik. Mahasiswa masih relatif dipercaya masyarakat dibanding pihak penguasa. Mahasiswa bisa menggalang kekuatan dana untuk berbuat. Mahasiswa masih punya waktu untuk memikirkan kepentingan rakyat dibanding mereka yang sudah memiliki kejaran finansial.

Yakin, semua ini pembahasan klise yang kita semua udah tau. Tapi makin hari makin tau kehidupan, makin saya menyadari terlalu sia-sia kalo nyia2in fase mahasiswa ini. Sebelum tau nikmatnya ngehasilin uang untuk kepentingan pribadi, sebelum tau asiknya mengejar karir, saya yakin idealisme yang sekarang lagi membumbung ini harus dipertahanin.

Pembicara           : Fikri (Ketua Kongres 09/10)

Moderator          : (Senator HMP 10/11)

Cita-cita pendidikan dalam skala makro adalah untuk meningkatkan budaya/kesejahteraan hidup, dan dalam skala mikro untuk mencapai kesadaran berpikir individu. Dan mengutip Bapak Kemerdekaan kita Moh Hatta, tujuan pendidikan adalah untuk ‘Memanusiakan Manusia’

Konsep banget ya? Ternyata ega juga. Saya pribadi setuju banget dengan tujuan pendidikan ala Bung Hatta itu. Pendidikan akademik bagi saya bertujuan membentuk pola pikir, dan pendidikan non akademik jelas buat membentuk softskill (y) :)

Di ITB, pendidikan akademik & non akademik berkolaborasi membentuk kita mahasiswan mempunyai hardskil & softskill yang mumpuni. Semua itu tertuang di Rancangan Umum Kaderisasi KM ITB yang memakan waktu 2 taun untuk dirumuskan! :0

Ijin meringkas dari RUK (http://www.mediafire.com/?83x2yt1jkj14b1k). Saat Tingkat 1, kita mengalami proses pembentukan menjadi mahasiswa yang memahami tujuan pendidikan, visi hidup yang berdasarkan KeTuhanan, memikili kebebasan substansial (ga ngrugiin orang lain), mengenal budaya kampus, & mulai siap2 masuk himpunan. Semua ini jadi tujuan OSKM & Kadwil (PLO) yang kita lalui.

Di Tingkat 2, kita mulai masuk himpunan. Dengan Osjur (SPARTA), kita dibentuk biar ngenal himpunan kita HMIF, jadi role model buat adek2 TPB, punya sense of crisis, & belajar budaya apresiasi. Di Tingkat 3, saatnya kita mulai megang lembaga sebagai Badan Pengurus. Sebagai pemegang lembaga, kita bertanggung jawab terhadap keberjalanan lembaga kita, dan juga makin tau potensi yang dimiliki kampus kita

Kata orang, masa mahasiswa itu masa paling asik (walo mungkin sekarang kita pengen cepet lulus ;p). Kalo udah tiba saatnya, di Tingkat 4, mari kita nikmati waktu terakhir di kampus! Sebagai tingkat tertinggi di kampus, kita punya kewenangan sebagai penjaga nilai, memastikan keberjalanan RUK, dan bersiap terjun langsung sebagai calon anggota masyarakat begitu lulus

Udah ngrasa semua pendidikan kita (akademik & non akademik) sejauh ini berhasil ngebawa kita melewati Profil Tingkat 1? :D

Time Moves – Menikmati Hidup

Mungkin, diriku sendirilah yang ingin kubuat terkesan – Life Lesson for Women

6 bulan ini, hidupku loncat dari event satu ke event lainnya. Pernah ada waktu dapet amanah di 8 kepanitiaan, dengan di 6 kepanitiaan sebagai posisi yang sama. Di amanah2 itu, keseluruhannya perlu ada badan dan konsentrasi. Plus bonusnya, di waktu yang bersamaan bentrok dengan mengospek dan diospek yang sering makan waktu dari pagi sampe pagi selama 1,5 bulan

Padahal Im totally not a wonder woman. Akhirnya di satu kepanitiaan, aku ga total. Dan di kepanitiaan lainnya, jadi kutu loncat : selese satu kerjaan, move ke kerjaan lain. Banyak bgt orang yang jauh lebih sibuk dari ini, tapi dengan kapabilitasku sekarang, kegiatan2 itu udah kuanggep hectic

Ditambah sifat sok perfeksionis, akhirnya beberapa kali kulakuin sendiri job yang belum beres di luar jobdesku. Ini bikin akademik literally terbengkalai. Harus sering cabut di tengah kelas. Kalopun masuk kelas, lebih konsen nyelesein kerjaan juga. Kehidupan sosial? Ada di prioritas bawah. Sekalinya ada waktu kosong, lebih kumanfaatin buat istirahatin diri sendiri

Semua berubah. Di event2 taun lalu, dengan posisi sama, kulakuin dengan bahagia & niat (insyaAllah) ngebuat semuanya berkembang. Dulu aku berusaha ngehargai pencapaian semua orang. Dulu aku excited & Alhamdulillah banget kalo ada progress kerja. Dulu aku ga ngrasa spesial/penting. Dulu sama sekali ga pengen dapet apresiasi langsung. Tapi sekarang? Nyaris kebalikannya semua. Aku nyelesin kerjaan… ya buat nylesein kerjaan, biar bisa move ke kerjaan lainnya. Mungkin mulutku masih apresiasi, tapi dalam hati aku congkak ngrasa bisa ngelakuin sendiri kerjaan2 itu. Aku nganggep spesial waktuku. Aku pengen show off pencapaian2ku. Pikiran rendah & sombong, terakumulasi di batinku.

Dari semuanya, 2 minggu lalu komentarnya Ryan yang bikin merenung. Ryan Ketua Angkatan STEIku, sahabatku, tempat aku ngungkapin semua tangis karna kejadian TER dulu‘Kamu sebenernya ga bahagia Fir. Kegiatanmu banyak, tapi temen2mu di kegiatan itu cuma selintas2 aja’. Dan yang paling ngena ‘Kamu sebenernya cuma pengen buktiin kamu menang dibanding TA kan’. 

A adalah pacarnya TER sekarang. Dia dulu salah satu temen deket yang sering kucurhatin tentang TER juga. Senetral yang aku bisa, waktu itu secara resmi aku & TER udah ga ada ikatan apa2, cuma 2-3 kali keluar bareng (yang kusalah artiin). Jadi sebenernya A ga salah apa2 pacaran sama TER. Persepsiku sendiri aja yang salah : aku anggep A sahabat dan tau gimana aku sama TER, tapi dia pacaran sama TER. Bahasa jujurnya: aku ngrasa kalah sama A dalam hal kepemilikan TER.

Makin kucoba berkelit, analisis ini justru makin kerasa benernya

Waktu awal masuk angkatan HMIF 2010, habis Ketua Angkatan terpilih, aku mohon pribadi ke Ketua Angkatan untuk undur diri (karena sebelumnya kebetulan aku ngurus pemilihan Ketua Angkatan). Jujurnya… aku takut misal ada ‘posisi’ di angkatan, bakal kugunain untuk ngehambat A ‘berkembang’ di angkatan. Baru di waktu ngrasa udah bisa biasa ke A, akhirnya aku berani bantu2 angkatan.

Di sini semua mulai. Mungkin karna terlalu satu pemikiran sama Ketua Angkatanku, aku jadi terlalu deket sama dia. Worsenya, pas itu lagi ospek, yang salah satu tujuannya nyatuin angkatan. Yang terjadi, ada beberapa informasi yang cuma berkutat di Ketua Angkatanku & aku, dan beberapa orang yang deket sama kita. Kesalahan ini, salah satunya, karena aku secara ga langsung pengen nunjukin ‘supremasiku’ dibanding A.

Aku udah move on sepenuhnya dari TER, tapi belum move on dari kemarahan sepihak terhadap A. Lebihnya, aku butuh merasa ‘menang’ dari dia. Ini perasaan orang kalah … merasa ga penting & ga pantes. Semua kehectican ini, semua kepanitiaan2 ini, ternyata untuk ngebuat diri sendiri merasa penting. 

Ini. Sama sekali. Ga worth.

Jujur aku salut dengan Fira yang taun lalu. Fira yang insyaAllah orientasi kerjaannya karena Allah. Fira yang berusaha dengerin orang karena pengen belajar dari semua orang. Dalam bayanganku, Fira masih Fira yang dulu. Tapi orang lain yang sadar Fira udah berubah.

Usahaku untuk membuat diriku sendiri ngrasa Fira itu bukan orang kalah, udah ngubah terlalu banyak hal. Perubahan ini ga ada hubungan sama A. Bukan dia yang salah, tapi aku pribadi yang mengacau. Harusnya aku sadar, kepemilikan TER bukan masalah menang kalah, itu masalah perasaan yang ga bisa kuubah. Aku mengacau kehidupanku, untuk hal yang sama sekali ga dewasa.

Sekarang, udah cukup dengan semua kehectican-tanpa-menikmati. Sekarang, waktunya aku menata ulang hidupku. Kehidupan sosial bersama sahabat2 lama yang sesemester ini jadi prioritas kesekianku (Andi Hermansyah, Jaisyalmatin Pribadi, Rien Nisa), dan sahabat2 baru yang ternyata super klop. Kehidupan akademik yang sesemester ini nyaris ga kusentuh. Orientasi hidup, passion ngelakuin segala hal, apresiasi tulus.

Banyak yang harus kuperbaiki.

Resolusi 2012

Sekarang waktunya menikmati hidup ☺