Category Archives: kehidupan

Godspeed.

Kita sedang berselancar di lautan kehidupan.

Ada kalanya, kita menikmati papan selancar kita terbawa arus begitu aja; dan ada kalanya perlu dayuh untuk menuju ke tengah lautan. Papan selancar-pun terkadang terbalik membuat kita tenggelam menelan air; memberi pilihan untuk menertawakan diri dengan geli, atau marah ke lautan karena membuat kita tenggelam.

Everything happens with reason. Kejadian-kejadian yang dulu rasanya bikin senyum-pun susah, ternyata sekarang jadi hal yang kutertawakan dan kusyukuri.

  1. Di amanah kami masing-masing, aku berinteraksi sama TER lagi. Maafkan aku karena mention dia kembali, tapi ini begitu lucu buatku :—} Masih inget banget, dulu aku menanti setiap kesempatan bisa ketemu sama dia, buat ngobrol sama dia. Tapi sekarang saat kesempatan itu udah ada, i feel nothing. Aku ketawa-ketawa aja pas orang-orang sekitar godain kami. Hatiku memang tak lupa kalo dulu pernah bahagia dengan sekedar ngeliat senyumnya dan mengingat cara dia memanggilku. Tapi .. thats all. Kami telah melalui jalan kami masing-masing. Kami-pun sepertinya sama-sama tau kalo itu adalah masa lalu. Kotak Pandoraku, sekarang sudah berani kuintip sewaktu-waktu dengan senyum geli tersemat di hati. Dan percayalah, perasaan lepas ini salah satu perasaan tertentram yang pernah kurasain.
  2. Periode kepengurusan ini mungkin periodeku mempunyai amanah dan jaringan tertinggi dibanding periode lain di Kampus Ganesha. Dan aku mentransformasikan itu untuk mewujudkan mimpi-mimpiku yang terpendam hehe. Kongres KM-ITB yang apresiatif dan KM-ITB yang aware terhadap Senator-Senatornya kucoba wujudkan melalui media-media Kongres. Semangat transparansi dan inspirasi kucoba tuangkan dalam dokumen “Diary Senator HMIF” yang insyaAllah terbit perbulan (sudah ada edisi AprilMeiJuni & Juli). Sebagai transfer knowledge dan agar periode mendatang tak mengulang kesalahan yang sama, kami buat dokumen yang berisi pola pikir kebijakan-kebijakan maupun kesalahan yang pernah terjadi. Ada proyek kolaborasi “Senandika Ganesha” yang insyaAllah akan segera dirilis. Semua itu, bikin aku makin tau kalau masih banyak banget yang perlu kupelajari dan tingkatin buat menjalani amanah ini :) Tau kan rasanya bisa pelan-pelan merealisasikan mimpi yang terpendam? Bahagia.
  3. Melewati usia dua puluh satu, pintaku ke Allah cukup berbeda dari taun-taun belakang. Dulu, doaku minta A B C yang didominasi keinginan. Sekarang permintaan yang kumohonkan dari Pemilik Semesta bentuknya cukup abstrak, yang aku sendiri-pun belum tau akan jadi seperti apa. Beberapa pola pikir juga mulai berubah. Pada waktu ospek dulu, orang-orang yang harus-sholat-begitu-Adzan dan harus-taraweh-berjamaah-di-Masjid itu kupikir menyusahkan karena ganggu kumpul angkatan (haha ya, sedangkal itu pemikiranku). Sekarang ospek/kumpul angkatan/acara himpunan-lah yang kurasa ganggu orang ibadah. Ramadhan yang cuma sebulan dalam setaun rasanya terlalu sayang kalau terlewatkan hanya demi acara almamater yang duniawi kan? ;)

Saat menuliskan ini, kantung bersyukurku jadi tumpah ruah. Banyaak berkah yang dengan Godspeed udah terjadi di hidupku; dan waktu, masih berjalan dan terus berjalan dengan menyenangkan.

“Maka nikmat Rabb kamu yang manakah yang kamu dustakan?” Semoga kita salah satu yang berkesempatan mengucap “tidak ada satu pun nikmat-Mu, duhai Tuhanku, yang aku dustakan”

Advertisements

IMG_20130505_232442

Dear Semesta. Saya pengen bercerita.

Ini cerita tentang Forum Indonesia Muda 14, dan tentang banyak hal yang saya renungi karena ini. Mau ya, dengerin?

Selempang di gambar ini, bukanlah sesuatu yang aku ngerasa pantes buat menerimanya. Aku ga berasa ngapa-ngapain. Di sesi materi, aku sama sekali ga pernah dapet  kesempatan buat nanya (FIM luar biasa. Begitu sesi tanya jawab, berasa setengah ruangan semangat buat nanya. Bahkan ada yang langsung maju ke depan tanpa ditunjuk — walau yang ini disuruh balik ke tempat duduk lagi :p)

Aku juga bukan ketua kelompok. Kelompok kolaborasiku terhenti di babak awal. Kelompok api ekspresi belum menang. Kalaupun ada yang kulakuin itu cuma menikmati banget keseluruhan acara, dan mungkin, belajar diam.

Belajar diem ini, buatku, ceritanya cukup panjang. Semesta masih ingetkah?

Kalau aku, masih inget. Aku masih inget belajar diemku berkat himpunanku HMIF :) Dulu waktu awal kaderisasi himpunan, aku sama sekali bukan orang yang diem. Bawaannya  gatel mau ngelakuin semua, delegasiin orang tapi take over, etc. Tapi, dengan angkatan yang dengan semangat ngadain forum buat bahas saya & panitia yang juga membahas, saya jadi dapet tamparan cukup keras.

Saat “ditampar” itu, saya ga seneng. Nangis. Menggugat. Waktu itu, saya ngerasa niat saya baik tapi kok tanggepan orang kayak begini.

Tapi setelah tangisan reda & defensif menurun, saya mulai coba buka pikiran & ternyata memang dirikulah yang harus intropeksi. Semenjak itu, aku mulai belajar diam; dan percayalah, itu ga terlalu mudah hehe.

Belajar diam hasil tamparan itulah yang saya coba bawa ke kesempatan di FIM. Orang-orang di FIM ini adalah orang2 hebat. Tapi mungkin karena kita sudah biasa dapet pengakuan di lingkungan, beberapa diskusi di awal pertemuan berasa semuanya antusias untuk bicara, & sedikit kurang belajar dengerin orang. Baru setelah saling memahami, kita bisa lebih dengerin pendapat masing-masing (dan jadi lebih enak ya diskusinya? :D)

Selempang ini, mungkin bisa saya anggap sebagai bukti dari quote “janganlah kita membenci dari apa yang tidak kita ketaui, padahal bisa jadi itu baik buat kita”. “Ditampar” itu sakit. Tapi ternyata, efek dari tamparan tersebut jadi dasar yang ngebentuk saya sekarang. Tanpa tamparan itu, saya mungkin ga bisa ngerasain nikmatnya dengerin pendapat temen-temen yang luar biasa. Tanpa tamparan itu, mungkin saya tidak akan berada di keadaan ini.

Konspirasi Semesta, lagi – lagi begitu baik.

Terimakasih FIM14 buat pembelajarannya. Already miss you all :_)

Finally

Selamat siang, herephy.wordpress.com-ku

Maafkan buat berbulan-bulan tanpa postingan baru ini. Walo belom ngepost, saya secara berkala selalu ngecek traffic, dan itu ngebikin saya ngrasa punya semangat buat tetep nulis hehe. Thanks for still coming here people, It means alot for me ☺

Nah beberapa bulan ini, cukup banyak renungan yang sengaja kusimpen, biar bisa kubagi di postingan ini. Semoga menikmati :)

1.Akhirnya, aku bisa bener-bener ngerasa move on. Dan itu terjadi bergitu aja, tanpa aku paksain diri buat move on.

Jadi beberapa minggu lalu, kami ketemu di forum terpusat. Dia di depanku, cuma jarak semeteran dan kami ngobrol dengan orang2 yang sama. Tapi, aku terpaksa dapet kesimpulan kalo dia ga mau mandang aku. Sampe, kebetulan pandangan mata kami bertemu — dan i felt nothing. Itu bikin aku akhirnya sadar kalo ini udah bener-bener selese. Baik perasaannya dia, maupun perasaanku.

Selama 2 taun ini nunggu dia, dengan naif & percaya diri, aku pikir dia ngehindari aku karena dia takut ga bisa move on kalo ketemu aku lagi. Kupikir dia takut jatuh cinta lagi. Tapi waktu kami berpandangan, aku yakin itu bukan pandangan mata orang yang masih punya perasaan. Pandangan dia ke aku .. kosong. Tanpa ekspresi; tanpa kata-kata yang tertahan buat diucapin. Dan waktu itu, dengan mengejutkan ternyata pandangan mataku juga sama kosongnya.

Padahal selama ini, aku niat nungguin dia sampe beberapa taun lagi. Berusaha upgrade diri, demi lebih pantes buat dia. Berusaha ngasih dia perhatian tanpa peduli dia ngebales ato ega. Tapi, ternyata aku lelah. Aku bisa kalo ga ngeharep balesan dari dia. Tapi, aku ga bisa kalo dia ga mau menerima perhatian itu. Semua perasaanku ke dia, udah habis termakan waktu & lelah.

Setelah 2 taun, akhirnya aku bisa berkonklusi : Buat move on, ga perlu paksain diri. Kalo masih suka, biarkan itu mengalir. Ga perlu dipaksa padam, karena itu bakal menyiksa diri. Bebaskan diri aja buat ngasih perhatian dari jauh, biarkan diri menikmati kesuksesannya dia. Sampe akhirnya, akan ada titik dimana hati kita bakal memilih : Lanjutin penantian – atau sadar bahwa perasaan kitapun udah selesai.

Thanks 08xxxx19290 udah jadi bukti terakhir TER pernah jadi milikku. Sekarang, nomer itu udah ga kugunain :) Please kindly ask me for my new number ya ppl

2. Saat ini, aku lagi proses merangkai mimpi bersama di lembaga. Nyari tau apa kebutuhan dari massa & lembaga, dan benturin sama mimpi pribadiku. And IT IS FUN! :) Saya menikmati banget proses ini. Dinamisasi ini. Nyari ide baru yang kira2 dibutuhin & bisa dilakuin. Matengin implementasi dari yang udah bagus. Siasati kelemahan diri. Berusaha memantaskan diri.

I know.. ini ga mudah & butuh efford yang lumayan, tapi saya mutusin buat mencoba dulu. Kasih usaha terbaik yang bisa kulakuin. Entah apapun hasil akhirnya, seenggaknya aku berusaha ngasih ide & analisis kondisi yang siapa tau bisa berguna buat siapapun calon terpilih.

“Sumbangsihku mungkin tak berarti. Tapi ikhlas kubaktikan semua” – Hymne KM-ITB

Apapun hasilnya, pasti itu yang terbaik buatku. Buat lembagaku. Pegang erat dasar, catat dalem-dalem titipan mimpi dari orang-orang yang percaya. Kepercayaan ini harus dibayar tuntas

3. Ya. Saya antusias :)

High Five

Everything happens with a reason.

1. Aku sempet ngambek berat & hardfeeling karena seseorang. Beberapa kali menyendiri buat ngeluapin tangis. Tapi; akhirnya saya tersadar : keadaan ga bisa terus dibiarin kayak gini. Banyak hal besar yang harus dicapai dengan berhubungan dengan seseorang itu. Kalau ga cukup mampu mengubah orang, maka sikapkulah yang harus berubah. Hilangin semua judgement jelek. Usahain senyum dengan hati.

Begitu saya bertekat gitu, secara ajaib pada saat yang sama orang itu juga berubah (padahal aku belum berbuat apapun). Saya bersyukur. Dan sekaligus malu pada diri sendiri. Sebelumnya, aku sempet berpikir dia sama sekali ga bisa berubah, bakal percuma kalo dikasih kesempatan berubah. Ternyata itu pikiran sangat sok tau. Semua orang punya kesempatan buat berubah, asal dikasih kesempatan.

Sekaligus, pengalaman itu bikin aku makin menseleksi sikapku ke orang. Harus hargai orang. Harus bikin orang lain nyaman. Jangan gini jangan gitu. Karena aku udah ngrasain ga enaknya kalo ada sosok yang seperti orang itu (sebelum dia berubah), jangan biarin orang lain ngrasain hal yang sama karena sikapku

2.  (About TER again?) Hmm aku bahkan gatau harus nulis apa lagi tentang TER. Terlepas dari masa lalu kita, sekarang saya kenal dia, tapi saya ga kenal dia. Kenal sebagai profesional, ga kenal sebagai personal. Hampir 2 taun sejak putus komunikasi, akhirnya aku udah bisa ngetawain kisahku. Mungkin, cuma egokulah yang nyebabin aku masih & masih belum let go sama semua ini. But I will :)

3. Saat kita mengkader, sebenernya kitalah yang terkader. Dulu saat dikader, aku cuma mikirin tentang diriku & mungkin angkatanku. Tapi saat mengkader, kita sepenuhnya mikirin tentang orang lain, analisis kondisi, harus memahami materi secara menyeluruh. Kaderisasi itu seumur hidup, karena kita juga belajar seumur hidup kan?

4. Blog ini udah berubah tujuan sejak pembuatannya. Pas ngebuat, aku berniat ngejadiin blog ini sebagai ajang buat nyeritain kekonyolan hidupku (lari ngelilitin korden kelas, ayunan yang overload, dsb) — karena dulu kupikir dulu orang berekpektasi yang konyol-lucu dari aku. Tapi makin ke sini, aku ga terlalu mau menuruti ekspektasi orang. Saya begini adanya, dengan keseriusan-ga-nyantai-seremku, dengan kengambekanku, dengan perfeksionisku. Akhirnya, blog ini pun jadi mengikuti perubahanku. Ga ada lagi kejadian konyol yang bisa kuceritain karena hidupku udah enggak kucari-cari sisi konyolnya lagi. Sekarang aku udah jauh dari over-gerak, jadi mohon maaf bakal mengecewakan kalau masih ada yang berekpektasi saya bakal lari-lari menyeberangi kelas sambil lompat lagi hehehe :) Sekarang penyumbang terbesar traffic blog ini dari postingan tentang USM ITB & Test Psikotes. Terimakasih yang udah ngebaca, semoga bermanfaat ;)

5. /Terimakasih buat yang udah nerima perubahanku. Ngasih saya kesempatan buat berubah ☺/

Tumblr

Halo. Bulan ini aku baru punya account tumblr buat nyalurin pikiran2 randomku. Pikiran random yg mungkin remeh , tapi kayaknya terlalu sayang buat dilupain. Karena pembelajaran bisa kita dapet dari kejadian sehari-hari kan? :)

Tumblr ini bakal jadi notes keberjalanan hariku, yg berarti insyaAllah bakal ada postingan baru perhari.

Nah walau ada tumblr, bukan berarti wordpress bakal kutinggalin. Diwordpress, sebisa mungkin aku nulis hal-hal yg udah kusaring, yang udah kurenungin. Kalo ada masalah, coba selesein dulu, ambil hikmahnya, baru ditulis di sini. Siapa tau, bakal ada orang yg bisa ngambil hikmah juga dari situ :)

Tapi di tumblr, aku mencoba lebih jujur. Rasa bersyukur, kegalauan, kebahagiaan, kesedihan, rasa sebel, semua sebisa mungkin kuekpresiin. Celotehan harian itu kupakai buat look-back, liat gimana Syafira udah berkembang dari hari-ke-hari, atau justru menurun perharinya.

Please meet the real-Syafira
at http://firauliya.tumblr.com

Revolusi

2 semester kemaren, akademikku literally terjun bebas. IP Semester 2 turun 1.00 dibanding Semester 1. Semester 3 turun lagi dari Semester 2.

Amanah2  di dua semester terakhir bikin hampir tiap hari di kampus sampe pagi, jam kuliahpun ga bisa konsen akademik. Jadinya semua materi sesemester kukebut di minggu terakhir sebelum UTS UAS. Padahal, Im not a genius one. Aku tipe harus rajin, bukan sekali nyoba langsung nangkep. Nilai di semester 1 kudapet dengan usaha lumayan : tiap habis kuliah, semua materi kucek lagi & catetan kusalin ulang. Lahap buku2 referensi. Kalo masih ada yang belom ngerti, tuntasin di kelas. PR kerjain langsung abis dirilis. Jam 9 udah di kosan kalo ga ada yang khusus

Bapak Ibu emang support semua kegiatanku, tapi orang tua mana sih yang ga kecewa nilai anaknya terjun bebas gini? :_( Padahal aku Alhamdulillah udah dikasih finansial more than enough. Perhatian juga cukup banget : tiap pagi dibangunin, tiap malem ditelpon lagi buat ngobrol

Semester ini, semua harus kuubah

Abis minggu lalu nyelesein amanah terakhir, aku janji sama diri sendiri buat ga nerima kegiatan di luar batas menikmatiku lagi. Sampe saat ini, aku mohon maaf ke 7 atau 8 amanah yang sebenernya menarik banget. Buat setaun ke depan, baru 1 amanah yang insyaAllah bakal kufokusin & kunikmati keberjalanannya :) Plus kalo cocok waktunya, rasanya mau banget merintis pengabdian masyarakat yang nyata semacem ngajar / bikin desa mitra. Kepanitiaan dan organisasi yang cuma buat aktualisasi diri udah kerasa worthless hehe. Karna jauhhh lebih berharga kalo bisa ngasih sesuatu ke sekeliling, sambil tetep ngambil pembelajaraan buat diri sendiri kan? :D Develop ourselves by developing others.

Semester ini, akademik insyaAllah bakal kupegang

Jujur, awal semester ini aku merasa salah jurusan. Mungkin gara2 persepsiku bidangku ini bukan bidang yang berhubungan sama orang, bukan bidang yang bisa ngasih pengabdian langsung ke masyarakat. Tapi ternyata, aku salah. Bidang ini ga 100% ngurung diri berkutat bikin program. Di Teknik Infomatika ITB, pola pikirlah yang dibentuk. Pola pikir nyelesein masalah dengan metode tersingkat & terefektif. Kalo mau jadi programmer, bisa. Tapi kalo mau di BUMN/birokrasi, pola pikir yang dibentuk di sini bisa juga dipake. Karena ilmu, sepenuhnya ga ada yang sia-sia

Soooo, mari nikmati pendidikan akademik.

  • Duduk harus paling depan biar ga ada opsi tidur
  • Sama sekali ga peduli getaran HP. Kecuali telpon, berarti semua bisa ditunda sampe break kuliah
  • Catet materi
  • Tiap kuliah harus nanya, kedengeren sekonyol apapun pertanyaannya. Ini maksa diri kita buat selalu merhatiin materi
  • Tugas jangan nyontek plek. At least minta ajarin caranya, biar ada ilmu yang nempel

Ga perlu terlalu ngejar nilai, tapi kejar pola pikir. Pola pikir problem solver, pola pikir pembelajar. Karena di sini dengan amanah orang tua untuk belajar akademik. Karena di sini dengan subsidi rakyat 30 juta / taun. Karena semua pembelajaran ini, pada saatnya harus kembali untuk rakyat


DAT 2012 (Day 4) – Retorika & Hakikat Hidup

Moderator          : Refina (Ketua DAT 2009)
Pembicara           : Herry Dharmawan (Presiden KM ITB 2009/10)

Retorika, adalah seni berkomunikasi. Seni ngebuat orang percaya sama hal yang kita bawa

Jujur, saya orang yang gampang gugup ngomong depan audiens. Kalo diskusi biasa, insyaAllah masih bisa tenang. Tapi kalo udah jadi pusat perhatian massa, rasanya tangan dingin jantung deg2an.

Tapi, perasaan gugup ini bukan hal yang cukup besar buat ngehambat kita berkembang :) Paksain diri, beraniin diri. Ga perlu peduli suara kita bakal kedengeren bergetar gugup, ga perlu peduli pemikiran kita keliatan dangkal/kurang mateng, ga perlu peduli muka kita bakal sejelek apa nahan jantung yang mau lepas. Karena seni berbicara depan umum, adalah masalah jam terbang.

Kalo kita punya ide yang mau disampaiin, kita sendirilah orang yang paling bertanggungjawab nyampaiinnya. Bukannya bisik2 minta sebelah nyalurin ide kita. Kalo cuma mendem ide, kita sama sekali ga punya hak buat protes kalo kebijakan yang berjalan ga sesuai ide kita kan ;)

Akhirnya dalam berbagai kesempatan, saya berlatih berbicara depan umum. Sampe sekarangpun rasa gugupnya tetep sama, tapi saya makin bisa paksain otak berpikir tenang biar yang keluar dari mulut sesuai sama yang kupikirin :D

Di sesi Retorika ini, kita semua peserta DAT 2010 diminta beretorika depan temen2 dengan tema yang udah ditentuin. Menariknya, kita diberitau tema yang harus diomongin pada saat itu juga & dikasih waktu berpikir 1 menit sebelum bicara 2 menit. Saya dapet tema ‘ketidakadilan penegakan hukum’. Pertama mulai, karena masih deg2an banget, kusiasati dengan interaksi sama audiens dulu hehe .. lumayan, interaksi gini bikin deg2annya berkurang banget o:_) Hasil interaksi itu baru kuselipin ke tema yang kubawa & diakhiri kesimpulan. Kalo jujurnya sihhh… saking deg2annya aku gatau kemaren itu ngomongin apa aja :P

Dan ternyata, surprisingly Alhamdulillah saya dapet kesempatan ikut Sesi Retorika Tahap II besok paginya. Saya & 14 orang lainnya semacem diasingin dulu biar ga denger tema yang diberiin.

Gilaaa ini deg2annya tothemaxxx. If you noticed, tanganku udah dingin banget (Y). Disini temen2 saling berbagi kegugupan. Ada yang jalan2 keliling, ada yang dieeeemmm konsentrasi. Untungnya disitu ada Gilang, Sonny, Sum, & orang2 hebat yang kukagumi pemikirannya, jadi saya bisa ngobrol random kocak sama meraka.

Berkat ngobrol kocak itu, akhirnya pas giliranku masuk ruangan, gugupku udah berkurang banget. Tema yang dikasih ‘pengaruh media massa’ & waktu berpikir 30 detik (aku blank saking bingungnya, cuma sok2 muka mikir aja :b)

Dari awalnya jadi beban, akhirnya aku menikmati banget 2,5 menit beretorika di depan semua peserta DAT-juri-penonton itu :3 Retorika adalah seni komunikasi. Komunikasi ga harus ngomong keras2, ga harus arogan, ga harus sok tau. Cukup konten yang cukup, kepercayaan diri berpublic speaking (kalo pembicaranya ga pede siapa yang mau percaya kan), keterkaitan emosi dengan audiens, & niat tulus. Public speaking sendiri bisa disiasati dengan ada alur pembicaraan, intonasi suara, gesture tubuh, mimik muka, naik turun flow, kontak mata, & penggunaan bahasa yang bener.

Waktu pengumuman pemenang retorika DAT 2012, I was screaming bcs i was sooo happy! Pemenangnya Gilang Laksana Laba! :’D One of my best friend, yang paling kukagumi cara ngomong & pemikirannya. One of my best bro, yang aku utang terimakasih karena perhatiannya. Yang keberhasilannya bikin aku lebih seneng daripada keberhasilanku :’) He totally deserve it!


Moderator          : Rofik (Senator MTI 2010/11)

Pembicara           : Arfina (Kahim HMS & Koordinator FKHL 2000)

Kedewasaan ditemukan jika menemukan hakikat hidup

That was my all-time favorite DAT session. Kita diberi waktu 20 menit buat nulis apapun, di tempat manapun yang kita suka. Dengan suasana Wisma Ciburial di Dago Atas yang sejuk & masih asri, inilah suasata yang selalu saya suka. Menyendiri, ngebuka pikiran, flashback hal2 random, narik benang merah dari semua konspirasi semesta yang akhirnya terlihat, and ended up dengan ga-bisa-ga bersyukur sama karunia Allah.

Setiap merenung flashback, saya makin mengenali diri sendiri. Bukan dengan atribut yang melekat pada diri saya saat itu, bukan dengan bayangan nama2 orang lain, tapi sepenuhnya sebagai Syafira.

Selama 9 taun awal sekolah formal, banyak banget kebelomdewasaan yang kulakuin. Nyesel? Nope. Semua itu kukolektifin jadi pembelajaran buat sekarang ini. Karena pernah sama sekali ga dewasa, sekarang aku cukup tau buat ga ngulang hal yang sama lagi (+ sambil harus terus belajar). Rasanya, setaun kemaren jadi waktu yang kerasa berat karena masalah love life, sosial life, akademic life, tapi ternyata bener2 jadi pembelajaran buat waktu sekarang. At this point, I can say that everything happens for a reason.

Dengan semua hal yang terjadi setaun kemaren, akhirnya saya bisa ngambil jeda buat ngerenungin semua hal. Atur nafas. Karena semakin kita berlari, semakin kita ga ada waktu mensyukuri nikmat2 kecil yang semesta atur. Semakin kita memercepat lari, semakin kita liat orang lain berjalan lambat & kita ga cukup sabar buat tulus ngebantu orang. Setaun kemaren, aku ga ngasih jeda buat diri sendiri. Dan itu cukup jadi peringatan buat kuinget. Semua yang kulakuin kemaren berasa nothing, ga kunikmati. Karena alesan yang ga terlalu pantes diumbar, setaun kemaren aku terlalu sibuk berlari → jatuh → langsung lari tanpa jeda lagi. And believe me, its hard.

Beri jeda buat renungin : semua hal yang kita lakuin dengan pengorbanan itu dengan niat tulus ato sekedar buat aktualisasi diri?

Beri jeda buat ngenali diri sendiri : karena kita tiap waktu selalu berkembang.

Beri jeda buat mikirin tujuan kita kedepan : cukup berkutat di keberhasilan diri sendiri ato perlu mengabdi ke sekeliling?

Beri jeda. Nikmati semua keberjalanan  semesta. :)