IMG_20130505_232442

Dear Semesta. Saya pengen bercerita.

Ini cerita tentang Forum Indonesia Muda 14, dan tentang banyak hal yang saya renungi karena ini. Mau ya, dengerin?

Selempang di gambar ini, bukanlah sesuatu yang aku ngerasa pantes buat menerimanya. Aku ga berasa ngapa-ngapain. Di sesi materi, aku sama sekali ga pernah dapet  kesempatan buat nanya (FIM luar biasa. Begitu sesi tanya jawab, berasa setengah ruangan semangat buat nanya. Bahkan ada yang langsung maju ke depan tanpa ditunjuk — walau yang ini disuruh balik ke tempat duduk lagi :p)

Aku juga bukan ketua kelompok. Kelompok kolaborasiku terhenti di babak awal. Kelompok api ekspresi belum menang. Kalaupun ada yang kulakuin itu cuma menikmati banget keseluruhan acara, dan mungkin, belajar diam.

Belajar diem ini, buatku, ceritanya cukup panjang. Semesta masih ingetkah?

Kalau aku, masih inget. Aku masih inget belajar diemku berkat himpunanku HMIF :) Dulu waktu awal kaderisasi himpunan, aku sama sekali bukan orang yang diem. Bawaannya  gatel mau ngelakuin semua, delegasiin orang tapi take over, etc. Tapi, dengan angkatan yang dengan semangat ngadain forum buat bahas saya & panitia yang juga membahas, saya jadi dapet tamparan cukup keras.

Saat “ditampar” itu, saya ga seneng. Nangis. Menggugat. Waktu itu, saya ngerasa niat saya baik tapi kok tanggepan orang kayak begini.

Tapi setelah tangisan reda & defensif menurun, saya mulai coba buka pikiran & ternyata memang dirikulah yang harus intropeksi. Semenjak itu, aku mulai belajar diam; dan percayalah, itu ga terlalu mudah hehe.

Belajar diam hasil tamparan itulah yang saya coba bawa ke kesempatan di FIM. Orang-orang di FIM ini adalah orang2 hebat. Tapi mungkin karena kita sudah biasa dapet pengakuan di lingkungan, beberapa diskusi di awal pertemuan berasa semuanya antusias untuk bicara, & sedikit kurang belajar dengerin orang. Baru setelah saling memahami, kita bisa lebih dengerin pendapat masing-masing (dan jadi lebih enak ya diskusinya? :D)

Selempang ini, mungkin bisa saya anggap sebagai bukti dari quote “janganlah kita membenci dari apa yang tidak kita ketaui, padahal bisa jadi itu baik buat kita”. “Ditampar” itu sakit. Tapi ternyata, efek dari tamparan tersebut jadi dasar yang ngebentuk saya sekarang. Tanpa tamparan itu, saya mungkin ga bisa ngerasain nikmatnya dengerin pendapat temen-temen yang luar biasa. Tanpa tamparan itu, mungkin saya tidak akan berada di keadaan ini.

Konspirasi Semesta, lagi – lagi begitu baik.

Terimakasih FIM14 buat pembelajarannya. Already miss you all :_)

One response to “

  1. Halo kak fira.. Thanks for sharing..
    Aku minta essay nya bs ya kak? Kalo bs sekaligus personal statement nya ya kak, buat referensi. Kalau bs dikirim ke smcindy96@gmail.com ya kak..
    Thank you kak! :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s