A Year. March

Time flies. 

Rasanya, baru Maret taun kemaren aku diajak Kak Emil Fahmi Yakhya untuk gabung di Tim Senator HMIF 2012/13 nya.

Rasanya, baru kemaren aku – yang ga tau apa2 tentang dasar kemahasiswaaan ITB – perdana ngebaca Konsepsi AD/ART KM-ITB karena dipaksa beliau buat ngasih komentar di tiap paragrafnya. Abis ngebaca itu, aku baru nyadar “oh begitu ya kenapa kemahasiswaan ITB perlu dibentuk” “hmm logis juga alesan anggota KM-ITB cuma yang S1 aja” “gini ya harusnya KM-ITB yang ideal, masalahnya A B C”

Penyusunan proker demi proker Tim Senator HMIF, yang kami bahas bersama di Hanamasa & Mcd, jadi awal internalisasi tim. Kami bermimpi bersama, kami ngerancang langkah taktis dan teknis bersama. Sejak itu dan hari demi hari, aku makin tau cara mengkadernya bosku itu luar biasa. Beliau bisa ngasih tugas yang remeh-remeh dan sekilas ga penting, tapi setelah berhari-hari bahkan berbulan-bulan, baru ketauan kalo tugas yang dikasih Kak Emil itu berguna banget. Beliau bisa ngeliat permasalahan secara menyeluruh, tapi ngebiarin kami nyicil ngeliat secara sedikit-sedikit dulu sesuai kapabilitas kami.

Dan aku masih inget, hari pertama ikutan rapat Kongres. Pas dateng, aku deg-degan banget, karena ngerasa ga cukup layak buat gabung.“Gila! Ini Kongres, yang katanya megang kekuasaan tertinggi di KM-ITB. Pasti orangnya super banget, hebat banget. Pasti bahasannya berat & orang2nya idealis” Tapi ternyata, Kongres bukan tempet sehoror itu.

Mereka orang-orang hebat, tapi masih manusia. Masih bisa ngomong OOT bercanda, mereka masih bisa lupa beberapa hal. Mereka, masih kumpulan manusia. Karena itu, aku beraniin diri buat nanya & ikutan diskusi di situ. Walau pertanyaanku ga berbobot hehe, tetep direspon & dikasih pemahaman dengan sabar; yang ngebikin aku jadi berani belajar di Kongres.

Makin terlibat di sini, aku makin berhasrat buat belajar. Makin mencintai kemahasiswaanku. Makin tau, impact dari kemahasiswaan ini besar loh. Orang-orang yang dibentuk di KM-ITB ini, adalah orang yang bakal membangun Indonesia beberapa puluh tahun ke depan. Kita bersamalah  yang menyiapkan orang-orang itu. Kita, di sini, lagi nyiapin orang-orang yang bakal kontribusi untuk bangsa dengan caranya masing-masing.

Di Kongres KM-ITB 12/13 inilah aku tau senator-senator KM-ITB itu orang-orang luar biasa. Cara ngomongnya. Cara nyampeinnya. Cara ngeliat akar permasalahan dan solusinya. Cara ngatur rapatnya. Cara mengkader orangnya. Dan keikhlasan buat kontribusinya. Mereka bukan orang-orang sempurna, tapi sejauh ini, dengan bergabung di Kongres 12/13 inilah aku paling bisa terinspirasi dengan begitu banyak orang.

Sekarang, 27 Maret 2013.

Sekarang, setaun sejak mengawali pembelajaran luar biasa ini, beberapa hal bakal berubah.

Saya yang bakal di posisinya Kak Emil dulu. Saya yang turut serta menjamin KM-ITB, yang makin  lama makin kucintai ini, bakal bermanfaat buat warganya.

Saya, yang bakal mencetak kader yang kokoh. Yang mau belajar. Yang mencintai kemahasiswaan kita, yang gelisah akan keadaan dan gatel buat ngebuat perubahan kontruktif.

Menjadi Senator maupun tim, bukan hal ringan. Waktu tetep berjalan 24 jam, sedangkan amanah yang dibawa vital dan akademik ga boleh ditinggal; perlu effort buat disiplinin diri dalam ngebagi waktu. Tapi insyaAllah saya ada mekanisme buat ngehapus kekhawatiran itu :)

Syafira Fitri Auliya

Semesta dengan segala konspirasinya, udah begitu baik meletakkan saya di sini. Dan kalaupun bisa ngulang waktu, saya tetep bakal memilih jalan ini :)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s