13/14

Menjelang kepengurusan 2013/14. Yang berarti menjelang ngelaksanain mimpi yang terhimpun dan janji yang terlontar.

Beberapa bulan ini, aku lagi mengkaji warna leadershipku. Ngebikin komitmen buat nyikapi kekurangan, dan ngingetin diri buat ningkatin yang rasanya cukup tepat. Saya post disini ya biar temen-temen bisa tegur kalo selama keberjalanan ternyata saya ga konsisten :-)

1. Suka gatel buat turun tangan ngelakuin semuanya sendiri

Ini kelemahan utamaku & beberapa kali dikomplen haha. Kepengurusan depan, saya bertekat buat percaya sama orang yang udah kuamanahi. Hasilnya gimana-gimana, no problemo. Yang penting tim saya udah usaha buat ngelakuinnya. Yang penting dia jadi tau gimana hasil karyanya : kalo bagus, puas. Kalo kurang, tau harus diperbaiki di mana. Silakan berkarya sesuai warnanya dia, sesuai mimpinya. Jangan takut salah/disalahin, karena ada saya yang siap ngedukung hehe

2. Ga enakan buat nyuruh-nyuruh orang, kurang tegas

Inisiasi dan internalisasi bakal jadi fokus utamaku di tim. Timku perlu punya mimpi juga di sini, biar mereka berinisiatif dan punya rasa having di amanah mereka (alesan terbesarnya sih karena aku emang ga punya skill-bikin-orang-bergerak kalo dia ga sadar esensinya hehe). Sebisa mungkin aku ga ngasih arahan teknis; yang bakal kukasih arahan konsep dan silakan terjemahin ke teknis yang disukai. Kalo ada mimpi tinggi yang belom pernah dicoba, mari kita coba bareng-bareng; siapa tau kita mampu ngelakuinnya :D

Sebulan menjelang pelantikan ini, aku sama sekali belom mikirin lagi teknis (calon) prokerku. (Calon) prokerku baru sebatas yang kuutarain di hearing aja. Sisanya, monggo masing – masing Ketua Bidang norehin warna di proker yang dia pegang. 

Buat isu yang urgen & butuh aspirasi segera gimana? Sistemku adalah TIAP tema isu ada penanggung jawab. Contoh : isu Multikampus penanggung jawabnya si A. Maka si A yang bakal berkarya jadi koordinator buat isu Multikampus. 1) Dia bakal minta Bidang Informasi buat nyari informasi, 2) dia bakal minta Bidang Aspirasi buat narik aspirasi, 3) dan dia sendiri yang bakal publikasiin ke warga perkembangan dari isu itu. Catatan banget, dia ga boleh ngelakuin semua itu sendirian. Semua di tim bakal kebagian isu yang di-koordinator-in. Biar semua tau rasanya jadi koordinator dan di-koordinator-in. Aku percaya orang yang pernah memimpin, bakal lebih tergerak buat bantuin orang yang lagi mimpin” :D 

Kalo ternyata ada isu X yang akhirnya ga ke-handle? Warga bakal ga dapet isu tersebut dengan maksimal, dan aku ga take over isu X. Tetep si penanggung jawab yang bakal megang isu tersebut; dia memulai dan dia mengakhiri. Tapi biar HMIF tetep bisa ngehasilin suara, saya bakal informasiin dan nampung aspirasi dari Ketua Himpunan & Koordinator DPP aja; Buat informasi & aspirsi warga, tetep bakal dikoordinatorin sama penanggung jawab isu X.

Metode ini sepanjang pengetahuanku bener-bener baru & aku gatau bakal lebih bagus / ega dari metode yang sekarang. Celah-celahnya belom kebayang cukup mateng. Tapi, kuputusin buat coba dulu aja. Trial and error. Kalo ternyata ga efektif kan seenggaknya kepengurusan depan jadi bisa ngambil pembelajaran dari sini dan ga ngulang kesalahan yang sama :3

Yap.

Saya antusias. 

One response to “13/14

  1. Halo Fira,
    Saya boleh minta contoh essay2 yang kamu kirimkan utk LPDP?
    Kalau saya liat kamu juga S1 dan S2-nya ga linier ya? Nah gimana caranya tuh meyakinkan utk ambil yg non linier?
    Terima kasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s