Finally

Selamat siang, herephy.wordpress.com-ku

Maafkan buat berbulan-bulan tanpa postingan baru ini. Walo belom ngepost, saya secara berkala selalu ngecek traffic, dan itu ngebikin saya ngrasa punya semangat buat tetep nulis hehe. Thanks for still coming here people, It means alot for me ☺

Nah beberapa bulan ini, cukup banyak renungan yang sengaja kusimpen, biar bisa kubagi di postingan ini. Semoga menikmati :)

1.Akhirnya, aku bisa bener-bener ngerasa move on. Dan itu terjadi bergitu aja, tanpa aku paksain diri buat move on.

Jadi beberapa minggu lalu, kami ketemu di forum terpusat. Dia di depanku, cuma jarak semeteran dan kami ngobrol dengan orang2 yang sama. Tapi, aku terpaksa dapet kesimpulan kalo dia ga mau mandang aku. Sampe, kebetulan pandangan mata kami bertemu — dan i felt nothing. Itu bikin aku akhirnya sadar kalo ini udah bener-bener selese. Baik perasaannya dia, maupun perasaanku.

Selama 2 taun ini nunggu dia, dengan naif & percaya diri, aku pikir dia ngehindari aku karena dia takut ga bisa move on kalo ketemu aku lagi. Kupikir dia takut jatuh cinta lagi. Tapi waktu kami berpandangan, aku yakin itu bukan pandangan mata orang yang masih punya perasaan. Pandangan dia ke aku .. kosong. Tanpa ekspresi; tanpa kata-kata yang tertahan buat diucapin. Dan waktu itu, dengan mengejutkan ternyata pandangan mataku juga sama kosongnya.

Padahal selama ini, aku niat nungguin dia sampe beberapa taun lagi. Berusaha upgrade diri, demi lebih pantes buat dia. Berusaha ngasih dia perhatian tanpa peduli dia ngebales ato ega. Tapi, ternyata aku lelah. Aku bisa kalo ga ngeharep balesan dari dia. Tapi, aku ga bisa kalo dia ga mau menerima perhatian itu. Semua perasaanku ke dia, udah habis termakan waktu & lelah.

Setelah 2 taun, akhirnya aku bisa berkonklusi : Buat move on, ga perlu paksain diri. Kalo masih suka, biarkan itu mengalir. Ga perlu dipaksa padam, karena itu bakal menyiksa diri. Bebaskan diri aja buat ngasih perhatian dari jauh, biarkan diri menikmati kesuksesannya dia. Sampe akhirnya, akan ada titik dimana hati kita bakal memilih : Lanjutin penantian – atau sadar bahwa perasaan kitapun udah selesai.

Thanks 08xxxx19290 udah jadi bukti terakhir TER pernah jadi milikku. Sekarang, nomer itu udah ga kugunain :) Please kindly ask me for my new number ya ppl

2. Saat ini, aku lagi proses merangkai mimpi bersama di lembaga. Nyari tau apa kebutuhan dari massa & lembaga, dan benturin sama mimpi pribadiku. And IT IS FUN! :) Saya menikmati banget proses ini. Dinamisasi ini. Nyari ide baru yang kira2 dibutuhin & bisa dilakuin. Matengin implementasi dari yang udah bagus. Siasati kelemahan diri. Berusaha memantaskan diri.

I know.. ini ga mudah & butuh efford yang lumayan, tapi saya mutusin buat mencoba dulu. Kasih usaha terbaik yang bisa kulakuin. Entah apapun hasil akhirnya, seenggaknya aku berusaha ngasih ide & analisis kondisi yang siapa tau bisa berguna buat siapapun calon terpilih.

“Sumbangsihku mungkin tak berarti. Tapi ikhlas kubaktikan semua” – Hymne KM-ITB

Apapun hasilnya, pasti itu yang terbaik buatku. Buat lembagaku. Pegang erat dasar, catat dalem-dalem titipan mimpi dari orang-orang yang percaya. Kepercayaan ini harus dibayar tuntas

3. Ya. Saya antusias :)

One response to “Finally

  1. Kayak kata orang bijak, “Don’t be sad because of people; they will die anyway.”

    :D

    //this people, this…. – firauliya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s