High Five

Everything happens with a reason.

1. Aku sempet ngambek berat & hardfeeling karena seseorang. Beberapa kali menyendiri buat ngeluapin tangis. Tapi; akhirnya saya tersadar : keadaan ga bisa terus dibiarin kayak gini. Banyak hal besar yang harus dicapai dengan berhubungan dengan seseorang itu. Kalau ga cukup mampu mengubah orang, maka sikapkulah yang harus berubah. Hilangin semua judgement jelek. Usahain senyum dengan hati.

Begitu saya bertekat gitu, secara ajaib pada saat yang sama orang itu juga berubah (padahal aku belum berbuat apapun). Saya bersyukur. Dan sekaligus malu pada diri sendiri. Sebelumnya, aku sempet berpikir dia sama sekali ga bisa berubah, bakal percuma kalo dikasih kesempatan berubah. Ternyata itu pikiran sangat sok tau. Semua orang punya kesempatan buat berubah, asal dikasih kesempatan.

Sekaligus, pengalaman itu bikin aku makin menseleksi sikapku ke orang. Harus hargai orang. Harus bikin orang lain nyaman. Jangan gini jangan gitu. Karena aku udah ngrasain ga enaknya kalo ada sosok yang seperti orang itu (sebelum dia berubah), jangan biarin orang lain ngrasain hal yang sama karena sikapku

2.  (About TER again?) Hmm aku bahkan gatau harus nulis apa lagi tentang TER. Terlepas dari masa lalu kita, sekarang saya kenal dia, tapi saya ga kenal dia. Kenal sebagai profesional, ga kenal sebagai personal. Hampir 2 taun sejak putus komunikasi, akhirnya aku udah bisa ngetawain kisahku. Mungkin, cuma egokulah yang nyebabin aku masih & masih belum let go sama semua ini. But I will :)

3. Saat kita mengkader, sebenernya kitalah yang terkader. Dulu saat dikader, aku cuma mikirin tentang diriku & mungkin angkatanku. Tapi saat mengkader, kita sepenuhnya mikirin tentang orang lain, analisis kondisi, harus memahami materi secara menyeluruh. Kaderisasi itu seumur hidup, karena kita juga belajar seumur hidup kan?

4. Blog ini udah berubah tujuan sejak pembuatannya. Pas ngebuat, aku berniat ngejadiin blog ini sebagai ajang buat nyeritain kekonyolan hidupku (lari ngelilitin korden kelas, ayunan yang overload, dsb) — karena dulu kupikir dulu orang berekpektasi yang konyol-lucu dari aku. Tapi makin ke sini, aku ga terlalu mau menuruti ekspektasi orang. Saya begini adanya, dengan keseriusan-ga-nyantai-seremku, dengan kengambekanku, dengan perfeksionisku. Akhirnya, blog ini pun jadi mengikuti perubahanku. Ga ada lagi kejadian konyol yang bisa kuceritain karena hidupku udah enggak kucari-cari sisi konyolnya lagi. Sekarang aku udah jauh dari over-gerak, jadi mohon maaf bakal mengecewakan kalau masih ada yang berekpektasi saya bakal lari-lari menyeberangi kelas sambil lompat lagi hehehe :) Sekarang penyumbang terbesar traffic blog ini dari postingan tentang USM ITB & Test Psikotes. Terimakasih yang udah ngebaca, semoga bermanfaat ;)

5. /Terimakasih buat yang udah nerima perubahanku. Ngasih saya kesempatan buat berubah ☺/

3 responses to “High Five

  1. keep writing Fira :)

    /terimakasih Fannyyyy. You tooo! :D/ – fira

  2. yg poin 2 fiir -____-‘

    /Wah ada Gitaa. Kenapa sayang yang nomer 2? :PPP/ -phy

  3. haha fiir, komenku kamu bales sebulan kemudian, dan sekarang aku baru bales hampir setahun kemudian wkwk :p
    udah ga nyambung lagi kalau aku komen lagi sekarang, soalnya kondisinya udah beda, I think you have forgot him ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s