Time Moves – Menikmati Hidup

Mungkin, diriku sendirilah yang ingin kubuat terkesan – Life Lesson for Women

6 bulan ini, hidupku loncat dari event satu ke event lainnya. Pernah ada waktu dapet amanah di 8 kepanitiaan, dengan di 6 kepanitiaan sebagai posisi yang sama. Di amanah2 itu, keseluruhannya perlu ada badan dan konsentrasi. Plus bonusnya, di waktu yang bersamaan bentrok dengan mengospek dan diospek yang sering makan waktu dari pagi sampe pagi selama 1,5 bulan

Padahal Im totally not a wonder woman. Akhirnya di satu kepanitiaan, aku ga total. Dan di kepanitiaan lainnya, jadi kutu loncat : selese satu kerjaan, move ke kerjaan lain. Banyak bgt orang yang jauh lebih sibuk dari ini, tapi dengan kapabilitasku sekarang, kegiatan2 itu udah kuanggep hectic

Ditambah sifat sok perfeksionis, akhirnya beberapa kali kulakuin sendiri job yang belum beres di luar jobdesku. Ini bikin akademik literally terbengkalai. Harus sering cabut di tengah kelas. Kalopun masuk kelas, lebih konsen nyelesein kerjaan juga. Kehidupan sosial? Ada di prioritas bawah. Sekalinya ada waktu kosong, lebih kumanfaatin buat istirahatin diri sendiri

Semua berubah. Di event2 taun lalu, dengan posisi sama, kulakuin dengan bahagia & niat (insyaAllah) ngebuat semuanya berkembang. Dulu aku berusaha ngehargai pencapaian semua orang. Dulu aku excited & Alhamdulillah banget kalo ada progress kerja. Dulu aku ga ngrasa spesial/penting. Dulu sama sekali ga pengen dapet apresiasi langsung. Tapi sekarang? Nyaris kebalikannya semua. Aku nyelesin kerjaan… ya buat nylesein kerjaan, biar bisa move ke kerjaan lainnya. Mungkin mulutku masih apresiasi, tapi dalam hati aku congkak ngrasa bisa ngelakuin sendiri kerjaan2 itu. Aku nganggep spesial waktuku. Aku pengen show off pencapaian2ku. Pikiran rendah & sombong, terakumulasi di batinku.

Dari semuanya, 2 minggu lalu komentarnya Ryan yang bikin merenung. Ryan Ketua Angkatan STEIku, sahabatku, tempat aku ngungkapin semua tangis karna kejadian TER dulu‘Kamu sebenernya ga bahagia Fir. Kegiatanmu banyak, tapi temen2mu di kegiatan itu cuma selintas2 aja’. Dan yang paling ngena ‘Kamu sebenernya cuma pengen buktiin kamu menang dibanding TA kan’. 

A adalah pacarnya TER sekarang. Dia dulu salah satu temen deket yang sering kucurhatin tentang TER juga. Senetral yang aku bisa, waktu itu secara resmi aku & TER udah ga ada ikatan apa2, cuma 2-3 kali keluar bareng (yang kusalah artiin). Jadi sebenernya A ga salah apa2 pacaran sama TER. Persepsiku sendiri aja yang salah : aku anggep A sahabat dan tau gimana aku sama TER, tapi dia pacaran sama TER. Bahasa jujurnya: aku ngrasa kalah sama A dalam hal kepemilikan TER.

Makin kucoba berkelit, analisis ini justru makin kerasa benernya

Waktu awal masuk angkatan HMIF 2010, habis Ketua Angkatan terpilih, aku mohon pribadi ke Ketua Angkatan untuk undur diri (karena sebelumnya kebetulan aku ngurus pemilihan Ketua Angkatan). Jujurnya… aku takut misal ada ‘posisi’ di angkatan, bakal kugunain untuk ngehambat A ‘berkembang’ di angkatan. Baru di waktu ngrasa udah bisa biasa ke A, akhirnya aku berani bantu2 angkatan.

Di sini semua mulai. Mungkin karna terlalu satu pemikiran sama Ketua Angkatanku, aku jadi terlalu deket sama dia. Worsenya, pas itu lagi ospek, yang salah satu tujuannya nyatuin angkatan. Yang terjadi, ada beberapa informasi yang cuma berkutat di Ketua Angkatanku & aku, dan beberapa orang yang deket sama kita. Kesalahan ini, salah satunya, karena aku secara ga langsung pengen nunjukin ‘supremasiku’ dibanding A.

Aku udah move on sepenuhnya dari TER, tapi belum move on dari kemarahan sepihak terhadap A. Lebihnya, aku butuh merasa ‘menang’ dari dia. Ini perasaan orang kalah … merasa ga penting & ga pantes. Semua kehectican ini, semua kepanitiaan2 ini, ternyata untuk ngebuat diri sendiri merasa penting. 

Ini. Sama sekali. Ga worth.

Jujur aku salut dengan Fira yang taun lalu. Fira yang insyaAllah orientasi kerjaannya karena Allah. Fira yang berusaha dengerin orang karena pengen belajar dari semua orang. Dalam bayanganku, Fira masih Fira yang dulu. Tapi orang lain yang sadar Fira udah berubah.

Usahaku untuk membuat diriku sendiri ngrasa Fira itu bukan orang kalah, udah ngubah terlalu banyak hal. Perubahan ini ga ada hubungan sama A. Bukan dia yang salah, tapi aku pribadi yang mengacau. Harusnya aku sadar, kepemilikan TER bukan masalah menang kalah, itu masalah perasaan yang ga bisa kuubah. Aku mengacau kehidupanku, untuk hal yang sama sekali ga dewasa.

Sekarang, udah cukup dengan semua kehectican-tanpa-menikmati. Sekarang, waktunya aku menata ulang hidupku. Kehidupan sosial bersama sahabat2 lama yang sesemester ini jadi prioritas kesekianku (Andi Hermansyah, Jaisyalmatin Pribadi, Rien Nisa), dan sahabat2 baru yang ternyata super klop. Kehidupan akademik yang sesemester ini nyaris ga kusentuh. Orientasi hidup, passion ngelakuin segala hal, apresiasi tulus.

Banyak yang harus kuperbaiki.

Resolusi 2012

Sekarang waktunya menikmati hidup ☺

3 responses to “Time Moves – Menikmati Hidup

  1. sekedar saran…. daripada nulis inisial, mending gak nyebut petunjuk sama sekali…. karena gw dengan tololnya jadi penasaran dan dengan bodohnya, gw nemuin orangnya….

    /wweeeww how come Gung? :-o Hebat dah kamu ngeponya. Demi pertemanan kita, kalo emang udah tau orangnya boleh ya simpen aja buatmu :) Fyi, pas nulis ini sedikit banyak aku ada perasaan pengen ngekspos orangnya (yes im that bad). Saranmu kuterima ya, thanks bgt :D/ – fira

  2. gampang banget lho mbak buat tahu orangnya, bahkan yang nggak kenal sama mbak, dan nggak mau ngepo bahkan. *ungkapan pembaca*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s