DAT 2012 (Day 4) – Retorika & Hakikat Hidup

Moderator          : Refina (Ketua DAT 2009)
Pembicara           : Herry Dharmawan (Presiden KM ITB 2009/10)

Retorika, adalah seni berkomunikasi. Seni ngebuat orang percaya sama hal yang kita bawa

Jujur, saya orang yang gampang gugup ngomong depan audiens. Kalo diskusi biasa, insyaAllah masih bisa tenang. Tapi kalo udah jadi pusat perhatian massa, rasanya tangan dingin jantung deg2an.

Tapi, perasaan gugup ini bukan hal yang cukup besar buat ngehambat kita berkembang :) Paksain diri, beraniin diri. Ga perlu peduli suara kita bakal kedengeren bergetar gugup, ga perlu peduli pemikiran kita keliatan dangkal/kurang mateng, ga perlu peduli muka kita bakal sejelek apa nahan jantung yang mau lepas. Karena seni berbicara depan umum, adalah masalah jam terbang.

Kalo kita punya ide yang mau disampaiin, kita sendirilah orang yang paling bertanggungjawab nyampaiinnya. Bukannya bisik2 minta sebelah nyalurin ide kita. Kalo cuma mendem ide, kita sama sekali ga punya hak buat protes kalo kebijakan yang berjalan ga sesuai ide kita kan ;)

Akhirnya dalam berbagai kesempatan, saya berlatih berbicara depan umum. Sampe sekarangpun rasa gugupnya tetep sama, tapi saya makin bisa paksain otak berpikir tenang biar yang keluar dari mulut sesuai sama yang kupikirin :D

Di sesi Retorika ini, kita semua peserta DAT 2010 diminta beretorika depan temen2 dengan tema yang udah ditentuin. Menariknya, kita diberitau tema yang harus diomongin pada saat itu juga & dikasih waktu berpikir 1 menit sebelum bicara 2 menit. Saya dapet tema ‘ketidakadilan penegakan hukum’. Pertama mulai, karena masih deg2an banget, kusiasati dengan interaksi sama audiens dulu hehe .. lumayan, interaksi gini bikin deg2annya berkurang banget o:_) Hasil interaksi itu baru kuselipin ke tema yang kubawa & diakhiri kesimpulan. Kalo jujurnya sihhh… saking deg2annya aku gatau kemaren itu ngomongin apa aja :P

Dan ternyata, surprisingly Alhamdulillah saya dapet kesempatan ikut Sesi Retorika Tahap II besok paginya. Saya & 14 orang lainnya semacem diasingin dulu biar ga denger tema yang diberiin.

Gilaaa ini deg2annya tothemaxxx. If you noticed, tanganku udah dingin banget (Y). Disini temen2 saling berbagi kegugupan. Ada yang jalan2 keliling, ada yang dieeeemmm konsentrasi. Untungnya disitu ada Gilang, Sonny, Sum, & orang2 hebat yang kukagumi pemikirannya, jadi saya bisa ngobrol random kocak sama meraka.

Berkat ngobrol kocak itu, akhirnya pas giliranku masuk ruangan, gugupku udah berkurang banget. Tema yang dikasih ‘pengaruh media massa’ & waktu berpikir 30 detik (aku blank saking bingungnya, cuma sok2 muka mikir aja :b)

Dari awalnya jadi beban, akhirnya aku menikmati banget 2,5 menit beretorika di depan semua peserta DAT-juri-penonton itu :3 Retorika adalah seni komunikasi. Komunikasi ga harus ngomong keras2, ga harus arogan, ga harus sok tau. Cukup konten yang cukup, kepercayaan diri berpublic speaking (kalo pembicaranya ga pede siapa yang mau percaya kan), keterkaitan emosi dengan audiens, & niat tulus. Public speaking sendiri bisa disiasati dengan ada alur pembicaraan, intonasi suara, gesture tubuh, mimik muka, naik turun flow, kontak mata, & penggunaan bahasa yang bener.

Waktu pengumuman pemenang retorika DAT 2012, I was screaming bcs i was sooo happy! Pemenangnya Gilang Laksana Laba! :’D One of my best friend, yang paling kukagumi cara ngomong & pemikirannya. One of my best bro, yang aku utang terimakasih karena perhatiannya. Yang keberhasilannya bikin aku lebih seneng daripada keberhasilanku :’) He totally deserve it!


Moderator          : Rofik (Senator MTI 2010/11)

Pembicara           : Arfina (Kahim HMS & Koordinator FKHL 2000)

Kedewasaan ditemukan jika menemukan hakikat hidup

That was my all-time favorite DAT session. Kita diberi waktu 20 menit buat nulis apapun, di tempat manapun yang kita suka. Dengan suasana Wisma Ciburial di Dago Atas yang sejuk & masih asri, inilah suasata yang selalu saya suka. Menyendiri, ngebuka pikiran, flashback hal2 random, narik benang merah dari semua konspirasi semesta yang akhirnya terlihat, and ended up dengan ga-bisa-ga bersyukur sama karunia Allah.

Setiap merenung flashback, saya makin mengenali diri sendiri. Bukan dengan atribut yang melekat pada diri saya saat itu, bukan dengan bayangan nama2 orang lain, tapi sepenuhnya sebagai Syafira.

Selama 9 taun awal sekolah formal, banyak banget kebelomdewasaan yang kulakuin. Nyesel? Nope. Semua itu kukolektifin jadi pembelajaran buat sekarang ini. Karena pernah sama sekali ga dewasa, sekarang aku cukup tau buat ga ngulang hal yang sama lagi (+ sambil harus terus belajar). Rasanya, setaun kemaren jadi waktu yang kerasa berat karena masalah love life, sosial life, akademic life, tapi ternyata bener2 jadi pembelajaran buat waktu sekarang. At this point, I can say that everything happens for a reason.

Dengan semua hal yang terjadi setaun kemaren, akhirnya saya bisa ngambil jeda buat ngerenungin semua hal. Atur nafas. Karena semakin kita berlari, semakin kita ga ada waktu mensyukuri nikmat2 kecil yang semesta atur. Semakin kita memercepat lari, semakin kita liat orang lain berjalan lambat & kita ga cukup sabar buat tulus ngebantu orang. Setaun kemaren, aku ga ngasih jeda buat diri sendiri. Dan itu cukup jadi peringatan buat kuinget. Semua yang kulakuin kemaren berasa nothing, ga kunikmati. Karena alesan yang ga terlalu pantes diumbar, setaun kemaren aku terlalu sibuk berlari → jatuh → langsung lari tanpa jeda lagi. And believe me, its hard.

Beri jeda buat renungin : semua hal yang kita lakuin dengan pengorbanan itu dengan niat tulus ato sekedar buat aktualisasi diri?

Beri jeda buat ngenali diri sendiri : karena kita tiap waktu selalu berkembang.

Beri jeda buat mikirin tujuan kita kedepan : cukup berkutat di keberhasilan diri sendiri ato perlu mengabdi ke sekeliling?

Beri jeda. Nikmati semua keberjalanan  semesta. :)

One response to “DAT 2012 (Day 4) – Retorika & Hakikat Hidup

  1. DAT ITU AP YA MBAK

    /DAT itu Diklat Aktivis Terpusat. Salah satu tahapan kaderisasi di ITB, jadi lembaga-lembaga (Himpunan & Unit) ngirim beberapa orang kadernya buat ikutan dapet materi di diklat ini. Semoga cukup menjelaskan ya :D/ – fira

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s